Hospital Temerloh


Kalau boleh semua orang tak nak sakit. Nak tak nak kita akan sakit juga bila tiba masanya nanti. Kadang-kadang penyakit tu datang dengan tak di sangka-sangka. Tengah segar-bugar tiba-tiba jatuh sakit. Begitulah lemahnya kita sebagai makhluk.

Macam tu juga dengan aku dulu. Lepas Maghrib boleh lagi pergi ke pasar malam membeli barang-barang. Setibanya di rumah semula, tiba-tiba je perut rasa tak selesa. Bukan sakit perut nak berak tapi rasa pedih mencucuk-cucuk.

Puas dah isteri dan mak aku urut dgn minyak angin berlumur kat perut tetapi sakitnya makin menjadi-jadi. Akhirnya aku terpaksa pergi ke Hospital Temerloh walaupun waktu tu dah dekat pukul 1 pagi.

Sampai di Jabatan Trauma Dan Kecemasan Hospital Temerloh, doktor kata aku kena gastrik. Pelik juga tak pernah-pernah aku kena gastrik tiba-tiba je malam ni kena. Aku diberi ubat gastrik tapi sakit tak reda-reda juga.

Aku cakap kat doktor tu mungkin aku kena apendiks ni tetapi doktor tu menafikannya. Lepas dia bagi ubat tahan sakit, barulah aku rasa lega sikit. Kira-kira pukul 4 pagi, barulah aku dapat balik semula ke rumah aku di Temerloh Jaya.

Pagi esoknya aku tak pergi kerja. Rasa sakit lagi tapi aku boleh bertahanlah selepas makan ubat tahan sakit yang dibekalkan. Di rumah, aku tidur jelah sampai ke tengah hari. Bila terjaga, aku rasa perut sakit kuat semula. Aku bertahan lagi hingga pukul 4 petang.


Lepas tu aku pergi semula ke Hospital Temerloh untuk mendapatkan rawatan. Masa tu rasa sakit tak tertahan hingga badan aku berpeluh walaupun duduk dalam bilik yang berhawa dingin. Akhirnya aku disahkan kena apendiks yang sudah hampir pecah. Aku terus dibawa ke wad untuk dibedah pada malam itu juga.

Setibanya di wad kira-kira pukul 7 malam, aku rasa sakit tak terkira hingga berkerulung di atas katil dan kekadang termeraung. Aku cuba bertahan tetapi terpaksa juga mengetepikan rasa malu dalam kesakitan begini. Cuba bayangkan pisau ditusuk-tusuk ke perut kita, begitulah sakitnya.Inilah kesakitan yang paling dahsyat sepanjang hidupku. Terpikir aku, bagaimanakah pula agaknya rasa sakit dikala aku menghapiri ajal?

Jika dulu aku ngeri sangat bila dengar cerita orang kena bedah ni tetapi sekarang kalau boleh bedahlah perut aku ini secepat mungkin. Itulah bila dah terlampau sakit, orang nak buat apapun buatlah asalkan sakit yang dideritai tu hilang.

Tak lama selepas itu aku dibawa ke bilik pembedahan. Selepas dibius, aku tak sedar langsung hinggalah berada semula di wad kira-kira pukul 12 tengah malam. Aku melihat isteriku berada di sisi. Pedih ngilu di perut begitu terasa tetapi tidaklah sesakit seperti sebelum pembedahan.

Tidak lama kemudian, doktor yang membedah aku datang. Dia mengatakan apendiks aku sebenarnya dah pecah. Habis 10 botol air mineral digunakan untuk mencuci perut atau usus aku. Penbedahan ini berjaya dan jika aku kentut dan tidak berak cair lagi, 2-3 hari bolehlah pulang ke rumah. Aku mengucapkan terima kasih kepada doktor tersebut. Hanya Allah yang dapat membalas jasanya.

Terima kasih isteriku kerana begitu mengambil berat serta sanggup menemaniku di waktu malam sepanjang aku di wad. Terima kasih juga abang cu sekeluarga kerana menjaga anak aku Hasif.

Setelah 4 hari aku berada di wad tu, aku dibenarkan pulang ke rumah. Aku diberi seminggu lagi cuti sakit. Seminggu selepas itu, aku perlu pergi ke Klinik Temerloh untuk membuka jahitan diperut ku. Ya Allah, aku bersyukur kepada Mu yang masih memberi aku peluang untuk hidup di bumiMu ini. Alhamdulillah, badan ku semakin sihat dari hari ke hari.

Seperti yang ditetapkan, aku pergi ke Klinik Temerloh untuk membuka jahitan di perutku. Aku sungguh berasa lega apabila jahitan itu dibuka tanpa sebarang masalah. Malangnya semasa aku minum petang di rumah selepas balik dari klinik, tiba-tiba air bercampur darah meleleh dari perutku.

Aku lihat lebih kurang seinci tempat jahitan diperutku terbuka. Aku panik dan terus pergi ke Hospital Temerloh semula. Doktor memberitahuku bahawa kulit tu terbuka kerana ada jangkitan kuman berlaku di situ. Mungkin tempat tu selalu lembab kerana terkena air semasa aku mandi. Bila macam ni,berbulanlah nak sembuh sepenuhnya weh...

Akhirnya aku diberi cuti selama hampir 2 bulan sementara menunggu luka diperutku sembuh sepenuhnya. Setiap petang aku perlu ke Klinik Temerloh untuk mencuci luka sepanjang tempoh tersebut. Kasihan isteriku. Setiap petang, dia akan membawa aku ke klinik itu walaupun dia masih penat selepas mengajar di sekolah. Mana boleh aku memandu dalam keadaan begini.

Aku rasa seperti diberi nyawa kali kedua oleh Allah SWT. Aku bersyukur kerana masih dipanjangkan umur. Aku pernah melihat orang yang kena apendiks kurus kering tinggal di wad berbulan-bulan seperti tiada harapan untuk sembuh lagi. Alangkah siksanya.

Terima kasihlah kepada semua saudara-mara, rakan taulan dan semua yang membantu. Terutama kepada emak, isteri serta abang cu sekeluarga yang banyak menolong aku pada masa itu. Semoga peluang umur yang kedua ni dapat aku mamfaatkan untuk bertaubat dan mengabdikan diri kepada Allah.

5 ulasan:

  1. Koi do'akan ke awok cepat sembuh weh...

    BalasPadam
  2. salam bang,
    syukur aok dah selamat dari bahaye apendix te..muge terus sehat hendoknye..amin

    BalasPadam
  3. alhamdullilah atas kurniaan Allah,sakit dan sihat adalah ujian.dua-dua kita dpt pahala kalau kita mensyukurinya/tabah.maknanya aok dah lepas satu ujian,org lain belum tentu,ujian mcm mana yg akan dihadapi.ttp Allah dah meletokkan kadar yg mampu ditanggung oleh manusia itu.kwn berpesan pd diri sendiri agar tabah juge andai diberi ujian sedemikian rupe

    BalasPadam
  4. Terima kasihlah semua, moga kita tetap taat pada Allah masa sihat atau sakit, senang atau susah, kaya atau miskin...

    BalasPadam
  5. Midie...Sabor menghadapi ujian..semoga cepat sembuh

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular