Perlukah rumah terbuka!


Masih dalam bulan Syawal jadi sempat lagi untuk aku mengucapkan selamat hari raya aidil fitri dan maaf zahir dan batin kepada semua terutama yang mengenaliku. Aku pun sentiasa memaafkan sesiapa sahaja yang mungkin pernah dengan sengaja atau tidak membuatkan aku tersinggung dan sebagainya. Bagi aku memang lumrah kita bergelar manusia ini akan melakukan kesilapan. Itu tidak menjadi hal asalkan kita sedar dan sentiasa membaiki diri dan terus berusaha mendekati diri kepada Allah. Mudah-mudahan kita semua nanti ditempatkan di kalangan orang-orang yang Allah redhai. Amin!!!

Alahai terlebih-lebih pula mukadimah ni, macam ustaz pula. hi, hi!

Berkait dengan hari raya ni, teringat masa aku zaman kanak-kanak dulu. Masa tu nak beraya ke rumah sapa-sapa pun tiada masalah langsung. Tak terfikirpun pasal tuan rumah itu bersedia atau pun tidak untuk melayan kami beraya. Bagi aku apabila hari raya, masuklah rumah sapa-sapapun untuk beraya sama ada orang yang aku kenal atau tidak. Yang penting aku dapat menghilangkan dahaga atau lebih beruntung lagi kalau dapat duit raya walaupun cuma 20 sen. Biasanya banyak itu jelah yang aku dapat daripada tuan rumah sebagai duit raya dalam tahun 70-an di kampung aku Merapoh.

Apa taknya, dulu-dulu pergi beraya dari rumah ke rumah dengan berjalan kaki je. Naik kereta taklah sebabnya jalan raya pun tak da. Jalan yang cantik sikitpun hanya jalan tanah merah atau jalan balak. Kedudukan di antara setiap rumah pula agak jauh hingga kadang-kadang terpaksa berjalan kaki 15 hingga 20 minit untuk sampai. Letih juga weh! Nak-nak pula kalau masa tengah hari buta. Berjeruklah peluk di badan dan rasa macam nak terjelir lidah menahan dahaga. Masa tulah bila nampak je rumah orang, terus pergi bagi salam nak beraya. He, he, yang sebenarnya sebab haus tulah.

Tuan rumah pula melayan kami dengan seadanya. Kuih baulu, lemang, rendang, dodol dan beberapa jenis kuih lain menjadi hidangan biasa. Biasanya mak cik, pak cik tuan rumah tu bertanyalah ini anak siapa, ini anak siapa?  Sekurang-kurang mereka kenal kami anak siapa di kampung tu dan akhirnya mengeratkan lagi sailaturrahim masyarakat kampung.

Sekarang ni lain pula jadinya. Antara jiranpun tiada kunjung-mengunjung di hari raya. Masing-masing buat hal sendiri walaupun pada bulan raya. Aku rasa macam tak sedap pula nak datang ke rumah jiran-jiran atau kawan-kawan saja-saja macam tu kalau tiada rumah terbuka. Mereka pun agaknya macam tu juga. Beratlah nak datang ke rumah kalau aku tak buat rumah terbuka...

Kalau macam inilah, rasanya dah lari jauh daripada tujuan kita meraikan hari raya. Bukankah pada hari ini kita amat digalakkan kunjung-mengujung dan saling bermaaf-maafan. Tak kan apabila buat rumah terbuka baru nak datang menziarah...

Tujuan hari raya ni untuk memudahkan kita ziarah-menziarahi, bukannya untuk makan sedap sahaja. Habis tu kalaulah aku tak mampu nak buat rumah terbuka, hanya sekadar menghidangkan kuih raya, tak dalah kawan-kawan beraya ke rumah aku ya. Entahlah! Sebenarnya jadi macam malu pula untuk mengajak kawan-kawan berkunjung ke rumah kalau tak menyediakan makanan istimewa seperti semasa rumah terbuka. Pelik betul! Aku rasa tak perlu ajak-ajaklah! Dah hari raya, datang jelah…

Aku pula nak datang ke rumah kawan-kawan kena tunggu mereka buat rumah terbuka dululah ye! Nak terus datang beraya nanti takut tuan rumah terganggu atau kurang selesa pula. Rumah terbuka ni rasanya bukan semua orang mampu buat, apatah lagi wang sudah banyak dihabiskan untuk membeli pakaian anak-anak dan sebagainya. Aduh, serba salah jadinya...

Inilah keadaan sekarang yang semakin menjadi ikutan masyarakat terutama di kawasan-kawasan perumahan atau di bandar-bandar. Aku rasa keadaan ini harus dielakkan kerana dibimbangi akan menjadikan amalan ziarah menziarahi pada musim perayaan semakin janggal dilakukan. Tak perlu rumah terbuka, rasa nak beraya datang jelah walaupun dihidang dengan kuih-muih biasa sahaja. Tujuan kita lebih tertumpu untuk ziarah-menziarahi dan mengeratkan silaturrahim. Di hari yang mulia itu, datanglah ke rumah kawan-kawan kita tanpa perlu tunggu rumah terbuka. Manakala tuan rumah pula tak perlulah memaksa diri berbelanja besar untuk hidangan istemewa hingga mungkin merana selepas itu sementara menunggu gaji.

Cukup sekadar termampu sudah memadai. Kembalilah kepada tujuan sebenar kita berhari raya. Jangan pula akhirnya mendapat kemurkaan Allah pada hari raya yang mulia ini kerana menjadikannya sebagai medan untuk kita saling tunjuk-menunjuk atau bermegah-megah dengan kemampuan masing-masing.

Selamat Hari Raya Aidil Fitri. Maaf Zahir Dan Batin.

Ajaibnya Kucing


Lama dah weh aku tak menulis di blog ni. Tak taulah kenapa, malas betul aku nak menulisnya walaupun kadang-kadang ada juga aku teringat kisah-kisah lama yang menarik daripada pengalaman hidup aku.

Walau bagaimanapun hari ni aku nak tulislah sikit satu cerita yang berlaku baru-baru ini. Agak menarik juga cerita ini kerana menyebabkan aku terfikir akan kebesaran Allah.

Entahlah aku dah pernah cerita atau tidak tentang kucing ni. Aku ada pelihara seekor kucing yang aku jumpa depan rumah aku.Masa tu, anak kucing ni berjalanpun tak berapa betul lagi. Kenapalah ibunya tinggalkan anaknya kat sini. Nasib baiklah anak kucing, kalau anak orang, lagilah naya. Sekarang ni kucing tu dah besar. Kalau manusia agaknya sedang sekolah rendahlah. Tengah nakal bermain.

Pada suatu pagi, aku agak kelam kabut kerana banyak perkara yang perlu aku buat sebelum aku pergi kerja. Aku kena sidai baju dan belikan sarapan untuk mak sebelum meninggalkan rumah.Macam biasa semasa aku sidai baju, aku akan lepaskan Si Citam dari sangkarnya. Meouww! Meouww! bunyi Citam apabila nampak sahaja orang keluar rumah. Boring sangat dah agaknya kena kurung semalaman, sebab tulah bising je nak minta keluar. Kadang-kadang apabila pasang je lampu masa bangun subuh, dengar dah Citam mengiau. Tahu sangat nak minta tolong dengan orang untuk lepaskannya dari sangkar.

Sementara, menyidaikan kain, aku akan start dahulu kereta kancil untuk panaskan enjinnya. Citam ni pula selalu sangat melompat masuk sebaik sahaja aku membuka pintu kereta kancil tu. Mungin Citam nak jalan-jalan agaknya. Aku biarkan sahaja, malah aku seronok melihat gelagatnya tertinjau-tinjau di dalam kereta kancil tu.

Lepas sidai baju aku terus pandu kancil untuk membeli nasi lemak mak aku. Citam dalam kereta tu aku biarkan sahaja. Citam nak berjalan sangat, bawalah sesekali, fikirku. Setibanya aku di gerai, aku terus membuka pintu dan sepantas itu juga Citam melompat keluar. Citam terkejut mendengar bunyi deruman kereta dan terus lari entah ke mana. Aku cuba carilah juga tapi tak nampak langsung Citam kat mana. Oleh kerana aku nak cepat, aku tinggalkan jelah Citam kat situ. Lagipun malu juga rasanya dilihat orang ramai gelagat aku yang ke sana sini mencari Citam. Aku berharap jelah moga Citam akan balik kerana ramai dah orang cerita kucing ni pandai balik sendiri ke rumah tuannya walaupun ditinggalkan agak jauh dari rumah tuannya.

Sesampainya di rumah setelah habis bertugas, aku terus melihat-lihat kalau-kalau Citam dah ada kat depan rumah aku. Malangnya Citam tak kelihatan sampailah ke malam. Dah dua hari tetapi Citam tak balik-balik lagi. Sedih aku sekeluarga mengenangkan Citam. Tak tau kenapa akupun rasa sayu sangat kerana aku menyangka Citam dah mati kelaparan atau dilanggar kereta. Citam ni hanya makan palet, nasi atau ikan rebus tidak dijamahnya langsung walaupun aku pernah cuba berikan.

Pada Subuh Jumaat itu, tiba-tiba sahaja aku terdengar anak aku seperi memanggil Citam. Meauw! Meauw! Anak aku menjerit Citam dah balik abah. Citam dah balik! Serentak dengan itu aku mengucapkan Alhamdulillah...

Itu sahaja yang aku nak ceritakan. Yang aku nampak itulah kehebatan kekuasaan Allah mencipta makhluknya. Kucing yang kita anggap tak tahu apa-apa itu rupa-rupanya dapat mencari rumah tuannya. Macam mana kucing ni boleh cari jalan pulang sedangkan masa pergi ke gerai, kucing ni duduk dalam kereta sahaja.

Bagaimana pula dengan kita ni, diberikan akal untuk berfikir menjadi pandai dan cerdik daripada makhluk-makhluk lain. Adakah kita dapat jalan pulang jika kita tersesat daripada jalan kebenaran. Elok fikir-fikirkan lah takut nanti sesat kita terus ke neraka.

Ha ha! Jangan marah.....

Makin ganas

Rasa bimbang juga aku dengan berita keganasan yang semakin kerap berlaku sejak akhir-akhir ini. Tindakan ganas ini bukanlah dilakukan oleh penjenayah tetapi dilakukan oleh individu atau kumpulan yang tidak berpuas hati kepada pihak lain atas dasar bebeza fahaman politik dan sebagainya. Aku  rasa perkara sebegini  agak jarang berlaku sebelum ini.

Kenapa mereka terlalu berani melakukan perkara yang melanggar undang-undang? Adakah mereka ini mempunyai lesen besar untuk membuat apa sahaja termasuklah mencederakan dan menjahanamkan harta benda orang lain?

Adakah tindakan seperti ini menunjuk satu keberanian atau hanya satu tindakan yang bodoh!

Jangan ganas dik!



Aku yakin ini tindakan yang tidak wajar sama sekali. Negara kita ada undang-undang. Oleh itu, undang-undang ini harus dikuatkuasakan tanpa memilih orang. Kita tidak boleh mengambil sesuatu tindakan dengan mengenepikan undang-undang yang ada. 

Orang yang melakukan tindakan seperti ini  tidak patut dibiarkan dan mereka mesti diambil tindakan berdasarkan undang-undang. Jika ini dibiarkan, sudah tentu akan memburukkan reputasi penguatkuasa atau pihak polis. Keganasan sebegini juga akan menular dan ini sudah pasti menggugat keamanan negara kita yang berbilang kaum dan bangsa.

Media massa utama pula mesti memainkan peranan untuk menonjolkan berita keganasan ini sebagai suatu tindakan yang ganas dan melanggar undang-undang supaya gejala seperti ini tidak menjadi suatu ikutan.  

Sebagai seorang warga negara Malaysia, aku terpanggil meluahkan pandanganku tanpa prejudis kepada mana-mana kumpulan. Aku berpegang yang benar tetap benar dan yang salah tetap salah walaupun kepada keluargaku sendiri. 

Misteri: Air menitis dari siling rumahku pada masa terik matahari

Ini memang misteri betul, bagaimana air boleh menitis dari siling rumah aku sedangkan waktu tu panas terik. Kalau masa hujan tu bolehlah aku agak yang bumbung rumah aku bocor. Ini tengah panas terik dan tak hujan tapi siling basah dan air menitik ke atas tilam dalam bilik anak aku. Habis cadar, bantal dan tilam di katil anak aku tu basah.

Semasa aku baru sampai ke rumahku lebih kurang pukul 7.30 malam dari balik bercuti di rumah mak mertua aku di Melaka sempana Cuti Tahun Baru Cina 2012, terkejut juga aku apabila terlihat siling bilik anak aku tu begitu basah sekali hingga basah sampai ke dinding dan ada air yang menitis. "Lebat betul hujan kat Temerloh Jaya kali ni, tak pernah-pernah jadi basah bilik anak aku sampai macam ni sekali," fikir ku.

Keesokannya pada hari Selasa, isteri aku beritahu siling kat bilik tu masih basah sangat lagi. hai pelik juga jadi begitu sedangkan malam tadi tak hujanpun. Isteriku suruh panjat ke atas siling tetapi aku memberi alasan tak guna panjat sekarang kerana bukannya boleh kesan di mana bocornya. Tunggulah masa hujan nanti, barulah dapat lihat sendiri air yang mengalir di tempat bumbung yang bocor tu. Sekarang ni mungkin air kat siling tu belum betul-betul kering lagi. Nanti apabila dah betul-betul kering, oklah siling tu. Aku cuba menenangkan keresahan isteriku tetapi akupun sebenarnya naik hairan kenapalah lambat sangat siling ni kering. Macam tak masuk akal je kerana basahnya bukan sedikit tetapi siap menitis lagi airnya hingga terpaksalah isteriku menadah tempat tu dengan besen.

Keesokan harinya lagi iaitu hari Rabu, siling bilik anakku itu masih basah seperti mula-mula kami sampai ke rumah pada hari Isnin dahulu. Weh, misteri sungguh ni! Takkanlah tak kering-kering lagi sedangkan panas terik pada siang hari sejak aku sampai ke Temerloh ni. Apa dah jadi!!!


Oleh kerana aku rasa misteri sangat perkara ni. akupun terpaksalah memanjat ke atas siling rumah untuk mengetahui apa sebenarnya telah berlaku di atas tu. Lama dah aku tak buat kerja panjat memanjat ni. Badan aku bukan ringan seperti dulu lagi. Dahulu kalau setakat memanjat ke siling ni kira mainan aku je tetapi sekarang dalam usia aku yang hampir 42 tahun ni, jadi bimbang juga sebab berat badanku mungkin dah bertambah lebih 10 kg berbanding masa aku umur dalam 25 tahun.

Di atas siling, aku hairan kerana aku lihat siling tu basah betul sedangkan bumbung rumah aku kering amat. Biar betul! mana datangnya air ni!

Berbekalkan lampu suluh kecil yang tak berapa terang, aku cuba mencari punca basah tu tetapi gagal. Aku suluh kat paip air di atas siling itu tetapi tidak kelihatanpun sesuatu kebocoran. Misteri betullah. Oleh kerana tak selesa kepanasan di atas siling itu, akhirnya aku mengambil keputusan untuk mengelap sahaja siling tu dengan kain buruk dengan harapan mudah-mudahan siling ni lebih cepat keringlah nanti.

Pada keesokan harinya lagi iaitu pada pagi Khamis, aku jadi betul-betul hairan kerana siling bilik anak aku tetap basah seperti biasa. Aku panjat semula ke atas siling tetapi masih tidak juga mendapat jawapannya. Lantas aku memanjat pula bumbung rumah aku dan terpaksa memijak genting yang panas itu tetapi masih tidak tahu puncanya.

Fikiranku mula mengagak perkara-perkara yang misteri. Adakah ini perbuatan syaitan? Aku panjat siling sekali lagi. Apabila sampai di kawasan siling yang basah tu, aku membaca Ayat Kursi beberapa kali dan menghembuskan ke siling basah tu supaya syaitan lari sambil menyuluh ke sana-sini untuk mencari tanda-tanda yang menyebabkan siling ini basah. Tiba-tiba aku terlihat sesuatu pada sebatang kayu di bumbung rumahku. Kenapa tempat ni basah! Adakah ada air yang mengalir dari atas bumbung ke sini... tetapi mustahil...! Kan bumbung kering kontang masa ku memanjat bumbung tadi!

Aku menyentuh kawasan kayu yang basah dan aku dapat rasa sesuatu sentuhan di belakang tapak tanganku. Cepat-cepat aku suluh tanganku, aku nampak kabus berada di belakang tapak tangan aku. Weh, mana datangnya kabus ini? Aku terus menyuluh dan akhirnya aku dapati kabus itu berpunca daripada pancutan air dari paip di atas siling rumahku. Lah... inilah sebabnya rupanya....!

Ha ha ha ha ha! Lucu betullah. Aku ingat apalahhh tadi... Emmm takpalah!

Itulah bukti kebesaran Kalamullah. Alhamdulillah Allah telah selesaikan misteri itu setelah aku membaca kalam Mu. AllahuAkbar. Aku ambil peristiwa ini sebagai iktibar untuk meningkatkan keimananku. Selepas membaca Ayat Kursi dan berharap, Allah telah bukakan jalan. Kan itu suatu bukti kekuasaan MU.








Halus betul bocornya. Manalah aku nampak kat atas siling yang gelap ni. Nampak terang ni sebab aku guna flash kamera.










Inilah peralat yang aku gunakan untuk menyelesaikan masalah siling basah ni.

Allah mengasihimu

Agak lama peristiwa ini berlaku tetapi berat rasanya untuk ku luahkan kerana tak sanggup rasanya untuk mengenang kembali peristiwa yang menyedihkan itu. Itulah dunia, tiada siapa yang hidup untuk selama-lamanya.

Ya Allah tempatkanlah abang bong ku bersama-sama orang yang Engkau Rahmati. Walaupun aku sedih tetapi secara jujur terdetik di hatiku sedikit kelegaan dek kerana tak sanggup melihat penderitaanmu yang bagai tiada penghujungnya sejak dihinggapi kanser. Aduhh! alangkah azabnya bernafas tanpa hidung. Sedih sangat melihat abang terpaksa bernafas menggunakan sejenis tiub yang dilekatkan dileher hampir dua tahun lamanya. Selepas itu, rutin harianmu pun berputar 180 darjah daripada sibuk ke sana ke sini berceramah kepada duduk terperap di wad atau atau di rumah sepanjang hari.

Pada waktu jenazah mu dimandikan, aku terpegun melihat wajahmu bagaikan orang sedang tidur. Tidak nampak pun wajah seorang yang menanggung kesakitan seperti yang biasa aku lihat apabila menziarahi mu dalam 2 atau 3 tahun ini. Malah, Aku lihat wajahmu tenang dan berseri seperti abang baru menerima sesuatu anugerah. Tidak terdetik di hati ini perasaan takut seperti mana biasa apabila aku menolong memandikan jenazah. Aku begitu berani menyentuh, memegang dan menggosok tubuh mu dan aku rasakan tubuhmu begitu bersih dan lembut bagaikan engkau masih hidup.

Aku amat kagum dengan kesabaran mu menghadapi bermacam-macam ujian Allah. Mungkin Allah menguji mu kerana Allah mengasihi mu. Tak perlulah aku nak ceritakan segala-galanya ujian itu tetapi cukuplah kalau aku nyatakan yang ujian itu amat berat. Hanya orang-orang tertentu sahaja terus sabar dan bertakwa kepada Allah menghadapi ujian seperti itu.

Sesungguhnya peristiwa pada pukul 5 pagi, 19 Disember 2011 itu sungguh pedih untuk aku ingati tetapi aku bersyukur kerana aku yakin abang dalam golongan orang yang Allah Redhai. Amin!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular

Mohlah jengok!

  • KADAR zakat fitrah di Pahang tahun ini kekal RM7 iaitu berdasarkan harga beras ditetapkan Majlis Ugama Islam dan Adat Resam Melayu Pahang (MUIP). Timbalan...
  • Assalamualaikum kaum keluarga dan para sahabat, Silalah muat turun "Sejarah Kedah" oleh Haji Buyong Adil terbitan DBP tahun 1980 di sini. https://drive.go...
  • Cerita JJCM malam minggu; Petang sabtu, selepas puas berlegar -legar tanpa tujuan di OU Damansara, perut masing-masing mula berkeroncong terutama perut ...
  • Selamat tahun baru 2017. Semoga tahun 2017 ini akan membawa kejayaan kepada kita semua .
  • Pohpalehh.... Melantung baunye. Dah bubuh bagei gaye dak Awang. Tak amboh ilang jugek. Sabun cak kapok te dah pipih sentei dak Awang ghate ke seme badan ny...
  • Alhamdulillah hari ini dah masuk beberapa bulan aku bayar bulanan untuk rumah tu, walaupun macam berat nak bayar sebab rumah belum siap, tapi tanggungjawab...
  • Akademi Silat merupakan sebuah program realiti yang julung kali diterbitkan oleh TV AlHijrah pada tahun 2016 untuk menarik minat generasi muda mempelajari ...
  • Makmur Guesthouse turut menyediakan bilik-bilik untuk disewa. Bilik-bilik ini terletak di kawasan rumah pemilik. Lokasi Makmur Rooms adalah di Kampung Ba...
  • Harga Terbaru Tiket Tambang Bas 1 April 2015 Semua barang naik, harap gaji pun akan naik jugak ah...hahaha..doa banyak - banyak k...
  • Assalamualaikum Salam Dari Raja Beloot Saje nak bagitau yang aku... MASIH HIDUP LAGI Hahahahahahahahahahaha
  • *https://www.youtube.com/watch?v=IbldsUPVveo&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHwA&index=5* https://www.youtube.com/watch?v=MzqNnxmdTGk&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHw...
  • Assalamualaikum.. Saya rasa terpanggil untuk berkongsi sesuatu di sini tentang suami saya seorang penghidap "migrain" ...Saya tak pasti ,sejak bila dia mul...
  • Baru-baru ni ramai orang terutamanye yg duduk di Dekroh Bere tersedok kuih bila buletin utama memaparkan berita mengenai pencerobohan kawasan hutan seluas ...
  • 27 - 31 Dis 2012 - percutian musim sejuk. Apa taknya - kesejukan teramat sangat bawah 10 degre C.Sebelum berangkat, saya telah dimaklumkan untuk bersiap se...
  • *6 Disember 2012* *setelah selesai makan tengahari kami sekeluarga menunggu speed boat untuk kembali ke Sibu dan seterusnya kembali ke Semenanjung* * Ting...
  • ِإن يَنصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِن يَخْذُلْكُمْ فَمَن ذَا الَّذِي يَنصُرُكُم مِّن بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُ...
  • Assalamu alaikum. Selamat Hari Raya maaf zahir batin kepada semua kengkawan blogger. InshaAllah panjang umur saya akan kesini lagi. Take care. Pegi open h...
  • *KEBUN HAYAT* *menanam budi* *sekebun hayat* *tumbuh harapnya* *mekar kasih.* *menyiram kasih* *sekebun hayat* *mekar budinya* *seluas sayang.* *menuai ci...
  • بسم الله الرحمن الرحيم Al ikhlas Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; be...
  • Air hujan yang bersih dan segar akan mengalir ke sungai-sungai yang jauhnya berbatu-batu sebelum ia berkumpul dalam empangan di mana ia akan dirawat dan...
  • Untuk panduan yang pertama malam ni saya nak beri panduan berkenaan bagaimana ingin setting shoutmix agar masa yang tertera sama dengan jam yang ada di Mal...
  • Jumaat yang lepas, CP berpeluang menonton Teater Natrah Musim Kedua di Istana Budaya.. Sedikit sinopsis teater tersebut seperti di bawah: *Teater Natrah...
  • *...orang senang tambah-tambah senang ......(isi tempat kosong)* Kad Kredit 1. Pakai dulu bayar kemudian 2. Lambat Bayar Kena late charge dan kena intere...
  • *Boya* Korang kenal boya? Sejenis pengangkutan air yang digunakan untuk menyeberang sungai. Rupanya seperti sampan bersaiz besar dan diperbuar dari kelul...
  • Letter from India My dear Bala, I am in a well here and hoping you are also in a well there. I'm writing this letter slowly, because I know you cannot r...
  • Sumber: Malaysian Fishing Net Teman pernah kena usik masa kat Sungai Tekam, tempatnya selepas jambatan kedua Tasik Banding akan sampai ke simpang RPS Banun...
  • *Pemilihan besi untuk dibakar, untuk dibuat mata parang, perlu teliti. Antara yang aku sukai ialah papan chain saw. Ia perlu dbelah, dipotong ke bentuk yan...