Polis, Saman dan Along

Siapa suka kena saman? Semua orang tak suka kena samankan? Tapi kenapa ramai sangat yang kena saman jalan raya ni? Tak lain tak bukan kerana tidak mematuhi peraturan jalan rayalah. Tak kiralah peraturan tu bagus atau tidak, peraturan tetap peraturan.

Apabila kena saman, ramai orang yang tak puas hati. Apatah lagi jika kena saman ekor. Mereka kata tak patut saman ekor ni. Cara ni zalim dan tak bertimbang rasa.

Akupun sependapat begitu. Saman ekor ni memang tidak adil dan satu peraturan yang zalim, bukan bertujuan untuk mendidik rakyat mematuhi  peraturan jalan raya. Ada beberapa sebab aku beranggapan saman ekor tu begitu.

Pertama saman ekor ni akan terus dikenakan tanpa diberi amaran. Jika benar tujuannya untuk mendidik rakyat, kenapa kesalahan pertama di laluan itu tidak diberi surat ingatan atau amaran sahaja dahulu. Sepatutnya, jika melakukan kesalahan kedua, di tempat yang sama barulah dikenakan saman. Jika lakukan lagi untuk kali yang seterusnya, nilai saman boleh digandakan atau dinaikkan dengan alasan orang itu degil atau sengaja melanggar peraturan. Aku rasa cara ni lebih berhemah dan berperikemanusiaan.

Kedua, apa yang aku tahu saman tak boleh dibatalkan. Jika itu benar, aku rasa cara ini satu tindakan yang tidak perihatin kepada masalah orang ramai.Ini kerana kadang-kadang mereka memandu melebihi had laju kerana sesuatu yang memaksa seperti hal-hal kecemasan. Aku kira pihak berkuasa perlu mendengar dahulu rayuan mereka untuk dipertimbangkan.  Jika ada alasan serta bukti-bukti yang kukuh, apalah salahnya saman itu dibatalkan atau dikurangkan.

Aku dahulu pernah disaman ditempat yang sama dalam masa tidak sampaipun setengah jam. Saman pertama masa perjalanan mengambil anakku di sekolah. Manakala saman kedua pula semasa aku dalam perjalanan balik semula ke rumah. Kenapa satu daripada saman ini tidak boleh dibatalkan sahaja.

Memang aku memandu melebihi had laju 60/kmj tetapi jalan selepas jambatan Temerloh ke Mentakab tu lurus. Akupun bukan bawa laju sangat, dalam 70 ke 80 kmj sahaja, sesuailah dengan keadaan jalan raya yang begitu. Aku rasa dalam keadaan begini sepatutnya aku diberi peluang untuk membuat rayuan. Sekurang-kurangnya satu daripada saman itu dibatalkan sahaja. Barulah orang ramai tidak rasa dizalimi dengan peraturan jalan raya.

Ketiga, kenapa tindakan kepada orang yang tidak membayar saman tidak dilakukan secara berperingakat-peringkat. Aku rasa tiba-tiba sahaja semua orang kena bayar saman sebelum tarikh tertentu sedangkan ada orang lama dan ada orang yang baru kena saman. Sepatutnya tindakkan yang lebih tegas untuk orang yang dah lama kena saman. Selain itu orang ramai mesti dibenarkan membayar saman secara ansuran kerana ramai di antara mereka yang nilai samannya mencecah beribu-ribu ringgit. Cara ini sudah tentu lebih bertimbang rasa.

Bukan salah mereka tetapi dahulu pihak berkuasa seperti tidak mengambil tindakan setegas ini. Pada masa itu ramai yang menganggap jika tidak membayar samanpun tidak akan diambil apa-apa tindakan. Janganlah terburu-buru dalam bertegas sehingga menggunakan pendekatan ala-ala along menuntut hutang.

Bagiku penguatkuasaan peraturan jalan raya amat penting. Saman mesti dikenakan kepada pesalah jalan raya tetapi mestilah caranya lebih bertimbang rasa dan perihatin akan masalah orang ramai.

Budak dahulu dan sekarang

Aku sambung balik cerita aku tentang "Tanah Getah Pinggir"  Merapoh.

Biasanya aku akan berada di tanah getah pinggir ni sehingga pukul 1.00 ke 2.00 petang. Masa tu bukan seperti penoreh sekarang yang akan membiarkan sahaja susu getah beku dalam mangkuk getah untuk dijadikan getah skrap. Dahulu kebanyakkan penoreh getah akan memungut susu getah kira-kira sejam selepas selesai mereka menoreh. Mereka menggunakan tin minyak gas atau minyak tanah 12 gelen sebagai bekas untuk memungut susu getah.

Masa menolong memungut susu getah ni, aku membawa bekas yang kecil sahaja iaitu tin cat 5 liter.
Satu demi satu mangkuk susu getah aku kutip dari pangkal pokok-pokok getah lalu susu di dalamnya aku tuangkan ke dalam bekas tin cat yang aku bawa. Apabila tin cat itu telah penuh dengan susu getah, aku akan ke pondok mesin getah untuk menuang susu getah dalam tin itu ke dalam bekas atau tin yang lebih besar pula. Banyak kali juga aku berulang-alik ke pondok itu sebelum kerja mengumpul susu getah ini selesai.



Mula-mula ringan saja tin tu tetapi apabila susu getah di dalam tin tu semakin banyak, kehek atau lengohlah lengan aku membawanya. Apatah lagi makin lama, semakin jauh pula aku terpaksa berjalan untuk mengumpul susu getah itu kerana awal tadi aku punggut susu getah yang hampir dengan pondok mesin getah.

Masa mengumpul susu getah tu, kadang-kadang aku sengaja berlumba supaya boleh mengumpul sebanyak mungkin susu getah. Aku kiralah berapa baris pokok getah yang aku berjaya selesaikan. Aku berjalan dengan pantas atau berlari anak untuk tujuan itu. Bagaimanapun pada masa tu akar getah yang timbul dipermukaan tanah dengan keadaan tanah lembab dan licin dapatku redah dengan mudah. Jarang sangatlah aku tergelincir atau terjatuh masa memungut susu getah tu.

Kecekapan inilah yang menyebabkan aku dapat mengumpul susu getah setara dengan mak ayah aku. Malahan ada kalanya aku lebih banyak lagi daripada mereka walaupun pada masa tu mungkin aku baru dalam darjah 5 atau 6.

Begitu jugalah dengan budak-budak lain pada masa itu. Kami dapat meredah semak dan belukar, paya, sungai, meniti kayu, memanjat pokok dan sebagainya dengan cekap. Tidak hairanlah mak ayah pada masa itu tidak begitu risau melepaskan anak-anak mereka bermain ke mana sahaja kerana mereka tahu akan kemampuan anak mereka.

Ada masanya kebun getah ini akan disewakan kepada orang lain. Aku tak boleh lupa peristiwa aku bermain panjat-panjat pokok getah dengan Zul, anak lelaki kepada "Deraman Balak" iaitu salah seorang penoreh yang pernah menoreh di tanah getah pinggir mak ayah aku itu. Masa tu mak ayah aku hanya menoreh separuh kebun getah ini manakala separuh lagi ditoreh oleh "Deraman Balak" dan isterinya.

Zul ni memang cekap memanjat pokok. Dia boleh berjangkit dari satu dahan ke satu dahan pokok dengan begitu yakin sekali. Aku kagum melihatnya bergayut, meniti dahan dan melompat dari satu dahan ke dahan lain dengan begitu berani dan cekap. Aku akui, aku memang tak dapatlah menandingi kecekapannya itu. Dia ni tak ubah seperti beruk, fikirku masa tu.

Dah lama "Deraman balak" ni meninggal dunia iaitu samasa aku sekolah menengah lagi. Semoga rohnya dicucuri Rahmat Allah.

Apabila diingatkan kembali masa keciku, terasa pelik pula aku apabila membandingkan dengan anak aku. Usia sebegitu aku dah boleh melakukan kerja seperti itu. Berbeza dengan anak aku, sesekali dia aku bawa ke kebun, nampak sangat kekekokannya dengan suasana di situ.

Aku tengok masa dia berjalan di kebunpun bermasalah sangat. Terlalu berhati-hati takut digigit semut dan sebagainya. Aku dulu sedang dia ni, mana semak yang aku tak masuk. Mana aku fikir sangat tentang gigitan nyamuk atau semut.

Setakat gigitan semut atau kerengga ni langsung tak menjadikan aku takut atau serik untuk masuk ke hutan atau meredah semak-samun. Malahan lebih daripada itu, aku pernah digigit tebuan tanah dan lebah tetapi aku masih suka mengikut mak ayah aku pergi ke kebun atau ke hutan.

Apabila dapat mengikut mak ayah ke kebun, ke paya atau mencari ikan, aku berasa teruja sekali. Di situ aku cuba melakukan kerja seperti mak ayah aku lakukan. Kalau mereka menoreh, aku akan cuba menoreh. Kalau ke sungai, aku akan cuba menangguk ikan dan sebagainya.

Itulah budak dulu-dulu dibanding dengan budak sekarang. Zaman dah berubah. Anak aku orang bandar, aku pula orang kampung. Mana nak samakan. Satu lagi aku tengok anak aku ni memang sensitif betul dengan gigitan serangga. Apabila terkena gigitan serangga, kulit anak aku ni terus merah membengkak selebar duit syiling 50 sen. Emmm... kalau macam nilah, dia kena belajar rajin-rajinlah. Kena cari kerja di pejabat dan sebagainya yang tak ada nyamuk, semut atau  kerengga.

Gayanya tak dapat lagi aku nak habiskan cerita ni. Aku sambung balik nanti...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular

Mohlah jengok!

  • Hari ini 23.09.2017 kami bekas pelajar sekolah Sekolah kebangsaan Bandar Jerantut (SKBJ) berkesempatan mengadakan satu majlis perjumpaan bekas pelajar SK...
  • Takde cerita yang menarik pun nak dikongsi kat sini. Cuma hari ni entah kenapa tetiba hati rasa resah & gundah . Tak tahu nak buat apa tu yang updat...
  • Assalamualaikum kaum keluarga dan para sahabat, Silalah muat turun "Sejarah Kedah" oleh Haji Buyong Adil terbitan DBP tahun 1980 di sini. https://drive.go...
  • Selamat tahun baru 2017. Semoga tahun 2017 ini akan membawa kejayaan kepada kita semua .
  • Pohpalehh.... Melantung baunye. Dah bubuh bagei gaye dak Awang. Tak amboh ilang jugek. Sabun cak kapok te dah pipih sentei dak Awang ghate ke seme badan ny...
  • Alhamdulillah hari ini dah masuk beberapa bulan aku bayar bulanan untuk rumah tu, walaupun macam berat nak bayar sebab rumah belum siap, tapi tanggungjawab...
  • Akademi Silat merupakan sebuah program realiti yang julung kali diterbitkan oleh TV AlHijrah pada tahun 2016 untuk menarik minat generasi muda mempelajari ...
  • Makmur Guesthouse turut menyediakan bilik-bilik untuk disewa. Bilik-bilik ini terletak di kawasan rumah pemilik. Lokasi Makmur Rooms adalah di Kampung Ba...
  • Harga Terbaru Tiket Tambang Bas 1 April 2015 Semua barang naik, harap gaji pun akan naik jugak ah...hahaha..doa banyak - banyak k...
  • Assalamualaikum Salam Dari Raja Beloot Saje nak bagitau yang aku... MASIH HIDUP LAGI Hahahahahahahahahahaha
  • *https://www.youtube.com/watch?v=IbldsUPVveo&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHwA&index=5* https://www.youtube.com/watch?v=MzqNnxmdTGk&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHw...
  • Assalamualaikum.. Saya rasa terpanggil untuk berkongsi sesuatu di sini tentang suami saya seorang penghidap "migrain" ...Saya tak pasti ,sejak bila dia mul...
  • Baru-baru ni ramai orang terutamanye yg duduk di Dekroh Bere tersedok kuih bila buletin utama memaparkan berita mengenai pencerobohan kawasan hutan seluas ...
  • 27 - 31 Dis 2012 - percutian musim sejuk. Apa taknya - kesejukan teramat sangat bawah 10 degre C.Sebelum berangkat, saya telah dimaklumkan untuk bersiap se...
  • *6 Disember 2012* *setelah selesai makan tengahari kami sekeluarga menunggu speed boat untuk kembali ke Sibu dan seterusnya kembali ke Semenanjung* * Ting...
  • ِإن يَنصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِن يَخْذُلْكُمْ فَمَن ذَا الَّذِي يَنصُرُكُم مِّن بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُ...
  • Assalamu alaikum. Selamat Hari Raya maaf zahir batin kepada semua kengkawan blogger. InshaAllah panjang umur saya akan kesini lagi. Take care. Pegi open h...
  • *KEBUN HAYAT* *menanam budi* *sekebun hayat* *tumbuh harapnya* *mekar kasih.* *menyiram kasih* *sekebun hayat* *mekar budinya* *seluas sayang.* *menuai ci...
  • بسم الله الرحمن الرحيم Al ikhlas Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; be...
  • Air hujan yang bersih dan segar akan mengalir ke sungai-sungai yang jauhnya berbatu-batu sebelum ia berkumpul dalam empangan di mana ia akan dirawat dan...
  • Untuk panduan yang pertama malam ni saya nak beri panduan berkenaan bagaimana ingin setting shoutmix agar masa yang tertera sama dengan jam yang ada di Mal...
  • Jumaat yang lepas, CP berpeluang menonton Teater Natrah Musim Kedua di Istana Budaya.. Sedikit sinopsis teater tersebut seperti di bawah: *Teater Natrah...
  • *...orang senang tambah-tambah senang ......(isi tempat kosong)* Kad Kredit 1. Pakai dulu bayar kemudian 2. Lambat Bayar Kena late charge dan kena intere...
  • *Boya* Korang kenal boya? Sejenis pengangkutan air yang digunakan untuk menyeberang sungai. Rupanya seperti sampan bersaiz besar dan diperbuar dari kelul...
  • Letter from India My dear Bala, I am in a well here and hoping you are also in a well there. I'm writing this letter slowly, because I know you cannot r...
  • Sumber: Malaysian Fishing Net Teman pernah kena usik masa kat Sungai Tekam, tempatnya selepas jambatan kedua Tasik Banding akan sampai ke simpang RPS Banun...
  • *Pemilihan besi untuk dibakar, untuk dibuat mata parang, perlu teliti. Antara yang aku sukai ialah papan chain saw. Ia perlu dbelah, dipotong ke bentuk yan...