Masa aku kecil di Ulu Kumbang

Esok aku nak balik ke Sg. Siput, Melaka iaitu rumah mak mertua aku. Dengarnya dia sakit. Sementara cuti Raya Cina ni, aku ambil peluang untuk menziarahinya.

Malam ni aku nak cerita sikit masa aku kecil-kecil di Ulu Kumbang. Mohlah baca...

Masa aku tinggal di Ulu umbang dulu, rumah lama kami terletak di sebelah paya atau sawah padi. Aku masa tu masih kecil sangat, umur mungkin baru 3 atau 4 tahun. Tak banyaklah perkara yg. aku boleh ingat dgn. umur sebegini. Walaubagaimanapun, adalah beberapa perkara yg. masih kekal dalam ingatan aku yg. aku nak ceritakan kali ini.

Cerita ni berlaku masa waktu maghrib. Masa tu aku menangis beriya sangat. Puas dah mak, ayah dan kakak-kakak aku memujuk tapi tidak juga berhenti. Lepas tu kakde bawalah aku ke halaman rumah dan duduk kat sebuah bangku di bawah sebatang pokok pauh rendang dan besar di depan rumah.

Rumah lama ni bertiang tinggi. Orang dewasa berdiripun boleh kat bawah rumah ni. Masa aku menangis tu, aku ternampak banyak sangat lembaga berkelubung putih kulu kilir (ke hulu ke hilir) kat bawah rumah tu. Mungkin macam tak logik umur sedang tu boleh ingat apa yang berlaku tp. peristiwa ni memang aku ingat. Agaknya itulah syaitan yang mengganggu aku hingga aku menangis tak henti-henti. Allah telah membukakan hijab sehingga aku boleh melihat perkara yang ghaib.Wallahuaklam.

Selepas itu kami berpindah pula ke rumah baru yang lebih elok daripada rumah lama yg. jauhnya kira-kita 1 km dr situ. Kalau rumah lama dulu, berdindingkan kulit kepong, rumah baru ni pula semuanya dari papan dan kayu yg. elok.

Rumah baru ni dekat dengan Gua Ulu Kumbang. Gua ni kecil je tapi ada satu ruang besar seperti dewan kat situ. Lebih menarik lagi, ada sebatang anak sungai mengalir dalam gua ni. Selain itu, ia betingkat-tingkat dan batunya pelbagai bentuk seperti bentuk kerusi, orang bersanding dan lain-lain lagi. Masa tu aku suka sangat main terjun-terjun kat tingkat-tingkat gua tu.

Kami anak beranak selalu juga pergi makan tengah hari dan berkelah kat situ. Apabila berkelah kat situ, nasi dan lauk-pauk dibawa dari rumah je kerana bukan jauhpun dengan rumah kami. Rasanya tak sampai 10 minit berjalan kaki, sampailah kami kat gua tu. Bentang je tikar mengkuang kat tempat rata kemudian kami makanlah kat situ sambil mengadap anak sungai yang mengalir jernih di atas batuan gua tu.Sejuk je tempat ni, macam ada aircond. Angin dr. luar bertiup lembut masuk ke gua tu. Bunyi air mengalir dr anak sungai tu sungguh mendamaikan. Masa tu aman damai sungguh rasanya.

Kat sini ada lagi satu lubang gua yang luas juga. Lubangnya sangat gelap dan menjadi sarang kelawar. Aku selalu juga ikut ayah masuk ke dalam lubang ni untuk mengambil baja tahi kelawar. Baja tahi kelawar ni kami pungut dan masukkan ke dalam guni.Ayah aku guna baja ni untuk membaja tanaman seperti padi.

Air anak sungai dalam gua ni datangnya dari sebuah lubuk di luar gua tersebut. Lubuk tu dekat je dgn. gua ni iaitu kira-kira 20 meter sahaja. Luas lubuk ni kira-kira 20 kaki persegi dan dalamnya pula ampuh kepala orang dewasalah. Kat lubuk inilah tempat kami mengambil air untuk memasak, membasuh pakaian dan mandi-manda. Masa tu kat Ulu Kumbang malahan di kawasan Merapoh ni mana ada air paip atau elektrik lagi.

Keliling lubuk ni pula ditumbuhi rumput-rumput air (aku tak tau nama rumput tu, ia kecil tp panjang-panjang). Masa musim kemarau, banyak belalang kat situ. Masa tu aku rasa lubuk ni cantik sangat. Airnya jernih sehingga aku dapat lihat ikan-ikan, labi-labi dan segala benda dalam lubuk tu. Kat hilir lubuk ni pula tumbuh pokok selon yg. berbunga putih menghiasi lubuk ni. Selon ni selalu juga mak aku kutip untuk dibuat sayur.

Apa yang menghairankan, tidak ada punca air masuk ke lubuk ni. Keliling lubuk ini adalah tebing kecuali aliran anak sungai yg. menuju ke gua tu. Jadi anak sungai tu semata-mata berpunca dari air lubuk inilah.

Ikan kat sini memang banyak terutamanya ikan sembilang. Ikan ni suka sangat bermain-main di kawasan pokok-pokok selon tu.

Kalau rasa nak makan ikan sembilang, sambil-sambil pergi mandi kat situ, mak aku sauk je dgn. tangguk, bolehlah buat lauk makan tengah hari. Ikan sembilang ni aku suka bila dibuat goreng. Ala..,terliur pula rasanya ni.

Kakde dan anak-anaknya
Dari kiri: Faizah, Noraini, Fazli, Kakde, Md. Adam (riba), Faizal


Pernah sekali, masa aku darjah 3 atau 4, aku ajak anak saudara aku yg. sulung iaitu Fazli memancing kat sini. Fazli ni anak sulung kakde aku yang berkahwin dengan seorang anggota polis. Suaminya pernah bertugas di Balai Polis Merapoh suatu ketika dahulu. Nama panggilan suaminya ni Raja sebab katanya dia ni keturunan Raja Negeri Sembilan. Pada masa tu mereka yang
tinggal di Johor Bahru atau Mersing, aku pun dah lupa pulang bercuti di kampung.

Setibanya di lubuk, kami ambil joran terbiar kat tepi lubuk tu lalu dibubuh dgn. umpan belalang yg. memang banyak terbang kat tepi lubuk tu. Tanpa disangka apabila aku baling je mata kail ke lubuk tu, seekor ikan toman hampir sebesar peha kami menyambar. Pepalih, seronok sangat..., terus kami bawa balik ikan tu untuk dijadikan lauk.

Ada sekali tu aku dengan Fazli pergi mandi kat lubuk tu. Fazli ni tak pandai berenang tp. seronok sangat mandi kat situ, maklumlah budak-budak. Aku suruh dia berdiri je kat batu gua yang mendatar tepi lubuk tu. Dari lubuk sebelum sampai ke tebing memang ada batu mendatar di sekeliling lubuk tu. Lebarnya adalah dalam semeter lebih. Jika kami berdiri kat batu tu, air adalah paras lutut hingga ke pinggang. Batu ni pula berlumut dan licin.

Sedang aku seronok berenang-renang, Fazli perlahan-lahan berjalan ke lubuk tempat aku berenang. Tiba-tiba dia tergelincir lalu berhempas-pulas cuba berenang untuk naik ke batu tu semula. Aku yg. melihat dia tenggelam timbul terus cuba menolong. Masa tu aku pun kecil, badan lebih kurang dia je. Masa cuba menolong dia tulah aku hampir lemas sama.

Dalam keadaan genting macam tu, dia pegang je badan aku ikut dan. Akhirnya aku juga hampir lemas sama. Banyak dah aku tertelan air sementara dia memeluk belakang aku dengan kemas. Pelukannya menyebabkan tanganku tersekat untuk berenang menyebabkan kami tenggelam timbul. Sementara
batu yang aku capai untuk naik ke tebing pula licin. Dah puas berhempas-pulas akhirnya aku berjaya juga bawa dia naik ke tebing. Mudah cerita, ajal kami belum sampailah tu. Fazli ingat tak lagi peristiwa ni? Tak taulah.

Itulah secebis kisah hidupku semasa kecil di Ulu Kumbang.

2 ulasan:

  1. hehehe... tajam ingatan demeh ni.demeh criter smula baru koi ingat.. t kasih la. aok ingat lagi d lubuk tu ada batu panjang mcm kpale ulor? pagi2 sejuk ya rabbi...

    selamat pegi & balik ke melaka. hati2 d j/raya

    BalasPadam
  2. Koi ingat sangat masa koi mula-mula masuk sekolah darjah 1, kena mandi kat lubuk tu. Bapok sejuknya. Berasap je air.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular

Mohlah jengok!

  • Baru terjaga dari tidur selepas 3 bulan. Pada waktu ini aku sedang gigih menjelajah blog kengkawan. Mana tahu, selepas selesai misi menjelajah boleh j...
  • Sekolah Kebangsaan Kampung Baharu Jerantut ini difahamkan telah dibuka seawal tahun 1925 sebelum bah atau banjir besar Pahang pada tahun 1926. Sekolah i...
  • Assalamualaikum kaum keluarga dan para sahabat, Silalah muat turun "Sejarah Kedah" oleh Haji Buyong Adil terbitan DBP tahun 1980 di sini. https://drive.go...
  • Selamat tahun baru 2017. Semoga tahun 2017 ini akan membawa kejayaan kepada kita semua .
  • Pohpalehh.... Melantung baunye. Dah bubuh bagei gaye dak Awang. Tak amboh ilang jugek. Sabun cak kapok te dah pipih sentei dak Awang ghate ke seme badan ny...
  • Alhamdulillah hari ini dah masuk beberapa bulan aku bayar bulanan untuk rumah tu, walaupun macam berat nak bayar sebab rumah belum siap, tapi tanggungjawab...
  • Akademi Silat merupakan sebuah program realiti yang julung kali diterbitkan oleh TV AlHijrah pada tahun 2016 untuk menarik minat generasi muda mempelajari ...
  • Makmur Guesthouse turut menyediakan bilik-bilik untuk disewa. Bilik-bilik ini terletak di kawasan rumah pemilik. Lokasi Makmur Rooms adalah di Kampung Ba...
  • Harga Terbaru Tiket Tambang Bas 1 April 2015 Semua barang naik, harap gaji pun akan naik jugak ah...hahaha..doa banyak - banyak k...
  • Assalamualaikum Salam Dari Raja Beloot Saje nak bagitau yang aku... MASIH HIDUP LAGI Hahahahahahahahahahaha
  • *https://www.youtube.com/watch?v=IbldsUPVveo&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHwA&index=5* https://www.youtube.com/watch?v=MzqNnxmdTGk&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHw...
  • Assalamualaikum.. Saya rasa terpanggil untuk berkongsi sesuatu di sini tentang suami saya seorang penghidap "migrain" ...Saya tak pasti ,sejak bila dia mul...
  • Baru-baru ni ramai orang terutamanye yg duduk di Dekroh Bere tersedok kuih bila buletin utama memaparkan berita mengenai pencerobohan kawasan hutan seluas ...
  • 27 - 31 Dis 2012 - percutian musim sejuk. Apa taknya - kesejukan teramat sangat bawah 10 degre C.Sebelum berangkat, saya telah dimaklumkan untuk bersiap se...
  • *6 Disember 2012* *setelah selesai makan tengahari kami sekeluarga menunggu speed boat untuk kembali ke Sibu dan seterusnya kembali ke Semenanjung* * Ting...
  • ِإن يَنصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِن يَخْذُلْكُمْ فَمَن ذَا الَّذِي يَنصُرُكُم مِّن بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُ...
  • Assalamu alaikum. Selamat Hari Raya maaf zahir batin kepada semua kengkawan blogger. InshaAllah panjang umur saya akan kesini lagi. Take care. Pegi open h...
  • *KEBUN HAYAT* *menanam budi* *sekebun hayat* *tumbuh harapnya* *mekar kasih.* *menyiram kasih* *sekebun hayat* *mekar budinya* *seluas sayang.* *menuai ci...
  • بسم الله الرحمن الرحيم Al ikhlas Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; be...
  • Air hujan yang bersih dan segar akan mengalir ke sungai-sungai yang jauhnya berbatu-batu sebelum ia berkumpul dalam empangan di mana ia akan dirawat dan...
  • Untuk panduan yang pertama malam ni saya nak beri panduan berkenaan bagaimana ingin setting shoutmix agar masa yang tertera sama dengan jam yang ada di Mal...
  • Jumaat yang lepas, CP berpeluang menonton Teater Natrah Musim Kedua di Istana Budaya.. Sedikit sinopsis teater tersebut seperti di bawah: *Teater Natrah...
  • *...orang senang tambah-tambah senang ......(isi tempat kosong)* Kad Kredit 1. Pakai dulu bayar kemudian 2. Lambat Bayar Kena late charge dan kena intere...
  • *Boya* Korang kenal boya? Sejenis pengangkutan air yang digunakan untuk menyeberang sungai. Rupanya seperti sampan bersaiz besar dan diperbuar dari kelul...
  • Letter from India My dear Bala, I am in a well here and hoping you are also in a well there. I'm writing this letter slowly, because I know you cannot r...
  • Sumber: Malaysian Fishing Net Teman pernah kena usik masa kat Sungai Tekam, tempatnya selepas jambatan kedua Tasik Banding akan sampai ke simpang RPS Banun...
  • *Pemilihan besi untuk dibakar, untuk dibuat mata parang, perlu teliti. Antara yang aku sukai ialah papan chain saw. Ia perlu dbelah, dipotong ke bentuk yan...