Cara ayah aku ajar berenang

Ha ha ha. Aku ingat lagi macam mana ayah ajar aku berenang. Masa tu umur aku dalam 5-6 tahun dan mak ayah aku tinggal di Sg Temau. Aku tak tahulah kenapa mereka tinggal sekejap di sana tetapi kalau nak tahu cerita aku di Sg. Temau sebelum ini bolehlah klik kat pautan yang aku bagi tu.

Rumah aku kat Sg. Temau tu dekat je dengan sungai. Aku terpaksa menuruni tebing yang agak tinggi sebelum dapat mencecah kaki ke air sungai tu. Tebing ke sungai tu ayah aku tarah dengan cangkul hingga menjadi seperti tangga untuk memudahkan kami turun ke tempat mandi.

Jamban atau tempat kami mandi di situ pula ada sebuah lubuk di hilirnya. Di tebing lubuk tu ada sebuah batu besar seperti gua batu kapur yang menjadi tempat ayah aku terjun dari atas batu tu sekali sekala. Masa tu ayah aku muda lagi. Minat bermain tu mungkin masih menebal.

Masa tu aku memang tak pandai berenang lagi. Lubuk tu memang dalam kerana aku lihat airnya seperti kehitam-hitaman. Selalunya jika ke tempat itu, aku akan ditemani oleh mak dan ayahku. Maklumlah masa tu aku masih budak sangat lagi. Aku selalu didukung oleh ayah untuk pergi ke tengah lubuk itu. Selalunya apabila tiba di tengah lubuk, ayah akan melepaskan aku daripada dukungannya dengan tujuan memaksaku berusaha berenang sendiri  ke tepi tebing.

Bayangkanlah bagaimana keadaan aku masa tu yang tak reti berenang tetapi terpaksa berhempas-pulas untuk ke tebing pasir. Tercungap-cungaplah aku berusaha mengangkat kepala untuk bernafas sambil tangan dan kaki mengayuh laju. Sementara itu ayahku pula mengawasiku supaya dapat bertindak segera jika sekiranya aku nampak seperti hampir lemas  Banyak juga aku terminum air masa ayah aku buat begitu.

Walaubagaimanapun aku tidak pernah serik berdukung di belakang ayah untuk ke tengah lubuk itu. Kerap juga aku ikut ayah naik ke atas batu besar di tebing lubuk. Masa ayah terjun ke sungai, aku berdukung dibelakangnya. Apabila jatuh ke dalam lubuk tu, aku memegang erat leher ayah hingga ayahku timbul semula dipermukaan air. Apabila hampir ke tepi tebing, seperti biasa ayah akan melepaskan aku untuk memaksa aku berenang sendiri.

Cara ayah aku mengajar berenang ni memang berkesan. Akhirnya sebelum aku masuk sekolah rendah lagi, aku sudah mahir berenang dan menyelam. Aku trylah cara ayah aku ni untuk mengajar anak aku berenang pula. Apabila sesekali balik ke Merapoh, aku selalu membawa anak aku mandi di Sungai Relau. Aku suruh anak aku dukung di belakangku dan membawanya ke tempat yang agak dalam. Sampai di tengah sungai, aku lepaskan dia seperti ayah aku buat padaku dulu.

Sayangnya aku kasihan pula melihat keadaan anakku yang timbul tenggelam dan terminum air. Anak aku pula jadi serik untuk berdukung dibelakangku. Nampaknya tak jadilah aku nak buat cara ayah aku dulu tu. Akhirnya sampai sekarang anak aku tak pandai-pandai berenang. Sebenarnya terkilan juga aku apabila dia tak pandai berenang sampai sekarang. Di Temerloh ni aku tak tau nak bawa ke mana untuk ajarnya berenang.  Kalau ada tempat yang boleh mengajar anak aku ni berenang, nak juga aku daftarkan.

2 ulasan:

  1. ummie pun x pandai berenang lg.
    floating pun x pandai.
    snorkelling pun x lepas.

    BalasPadam
  2. ha ha biasalah tu. ada masa belajarlah slow2. lama2 pandailah haha

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular

Mohlah jengok!

  • Hari ini kita ingin membicarakan soal watermark, tera air atau tanda nama. Watermark adalah sebuah atau satu tanda nama hak milik yang kita buat secara ma...
  • Dulu Khuntai Klang kat *sini* , sekarang dah berpindah ke tempat baru. Pindah tak jauh dari tempat lama cuma pindah ke depan kat deretan kedai baru. S...
  • Assalamualaikum kaum keluarga dan para sahabat, Silalah muat turun "Sejarah Kedah" oleh Haji Buyong Adil terbitan DBP tahun 1980 di sini. https://drive.go...
  • Selamat tahun baru 2017. Semoga tahun 2017 ini akan membawa kejayaan kepada kita semua .
  • Pohpalehh.... Melantung baunye. Dah bubuh bagei gaye dak Awang. Tak amboh ilang jugek. Sabun cak kapok te dah pipih sentei dak Awang ghate ke seme badan ny...
  • Alhamdulillah hari ini dah masuk beberapa bulan aku bayar bulanan untuk rumah tu, walaupun macam berat nak bayar sebab rumah belum siap, tapi tanggungjawab...
  • Akademi Silat merupakan sebuah program realiti yang julung kali diterbitkan oleh TV AlHijrah pada tahun 2016 untuk menarik minat generasi muda mempelajari ...
  • Makmur Guesthouse turut menyediakan bilik-bilik untuk disewa. Bilik-bilik ini terletak di kawasan rumah pemilik. Lokasi Makmur Rooms adalah di Kampung Ba...
  • Harga Terbaru Tiket Tambang Bas 1 April 2015 Semua barang naik, harap gaji pun akan naik jugak ah...hahaha..doa banyak - banyak k...
  • Assalamualaikum Salam Dari Raja Beloot Saje nak bagitau yang aku... MASIH HIDUP LAGI Hahahahahahahahahahaha
  • *https://www.youtube.com/watch?v=IbldsUPVveo&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHwA&index=5* https://www.youtube.com/watch?v=MzqNnxmdTGk&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHw...
  • Assalamualaikum.. Saya rasa terpanggil untuk berkongsi sesuatu di sini tentang suami saya seorang penghidap "migrain" ...Saya tak pasti ,sejak bila dia mul...
  • Baru-baru ni ramai orang terutamanye yg duduk di Dekroh Bere tersedok kuih bila buletin utama memaparkan berita mengenai pencerobohan kawasan hutan seluas ...
  • 27 - 31 Dis 2012 - percutian musim sejuk. Apa taknya - kesejukan teramat sangat bawah 10 degre C.Sebelum berangkat, saya telah dimaklumkan untuk bersiap se...
  • *6 Disember 2012* *setelah selesai makan tengahari kami sekeluarga menunggu speed boat untuk kembali ke Sibu dan seterusnya kembali ke Semenanjung* * Ting...
  • ِإن يَنصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِن يَخْذُلْكُمْ فَمَن ذَا الَّذِي يَنصُرُكُم مِّن بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُ...
  • Assalamu alaikum. Selamat Hari Raya maaf zahir batin kepada semua kengkawan blogger. InshaAllah panjang umur saya akan kesini lagi. Take care. Pegi open h...
  • *KEBUN HAYAT* *menanam budi* *sekebun hayat* *tumbuh harapnya* *mekar kasih.* *menyiram kasih* *sekebun hayat* *mekar budinya* *seluas sayang.* *menuai ci...
  • بسم الله الرحمن الرحيم Al ikhlas Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; be...
  • Air hujan yang bersih dan segar akan mengalir ke sungai-sungai yang jauhnya berbatu-batu sebelum ia berkumpul dalam empangan di mana ia akan dirawat dan...
  • Pemandangan depan rumah Mertua AbgAji di kampung. Takda rezeki balik kali ini semua buah-buahan belum masak lagi. Perdu buluh(baka rebung madu) yang bar...
  • Untuk panduan yang pertama malam ni saya nak beri panduan berkenaan bagaimana ingin setting shoutmix agar masa yang tertera sama dengan jam yang ada di Mal...
  • Jumaat yang lepas, CP berpeluang menonton Teater Natrah Musim Kedua di Istana Budaya.. Sedikit sinopsis teater tersebut seperti di bawah: *Teater Natrah...
  • *...orang senang tambah-tambah senang ......(isi tempat kosong)* Kad Kredit 1. Pakai dulu bayar kemudian 2. Lambat Bayar Kena late charge dan kena intere...
  • *Boya* Korang kenal boya? Sejenis pengangkutan air yang digunakan untuk menyeberang sungai. Rupanya seperti sampan bersaiz besar dan diperbuar dari kelul...
  • Letter from India My dear Bala, I am in a well here and hoping you are also in a well there. I'm writing this letter slowly, because I know you cannot r...
  • Sumber: Malaysian Fishing Net Teman pernah kena usik masa kat Sungai Tekam, tempatnya selepas jambatan kedua Tasik Banding akan sampai ke simpang RPS Banun...
  • *Pemilihan besi untuk dibakar, untuk dibuat mata parang, perlu teliti. Antara yang aku sukai ialah papan chain saw. Ia perlu dbelah, dipotong ke bentuk yan...