Bersyukur?


Gambar kenangan aku bersama mat Arab semasa menunaikan umrah 2008

Sebelum sesiapa terbaca tulisan ni terlebih dahulu aku ingin minta maaf sekiranya terdapat kesilapan dan kesalahan. Maklumlah aku ni sekadar nak meluahkan perasaan aku sahaja.

Kadang-kadang aku ni berasa agak malang tetapi kadangkala berasa beruntung sangat pula daripada orang lain. Bila memikirkan kelebihan dan kekayaan orang lain, aku mula tertanya kenapa aku tak seperti mereka. Ada sesetengah tu lahir-lahir je dah menikmati kemewahan hidup serta terjamin masa depan. Masa tu terasalah diri ni tak bernasib baik.

Namun bila sesekali aku melihat orang yang lebih susah daripada aku, masa tulah aku ni berasa beruntung sangat! Pada masa itu, aku terfikir pula rupanya banyak sangat nikmat yang Allah taburkan kepadaku selama ini. Kalau aku berada di tempat mereka, mampukah aku menghadapinya.

Apabila aku mendengar keluhan serta melihat keadaan adik-beradik yang lebih susah daripadaku, sedarlah aku betapa beruntungnya aku. Ada yang sempit daripada segi kewangan, ada yang sakit berpanjangan dan ada yang menghadapi pelbagai masalah yang kadang-kadang tak pernah terfikir jadi begitu sebelum ini. Sebaliknya apabila melihat adik-beradik yang gayanya senang atau mudah sangat daripada segala segi pula, terlintaslah di hatiku betapa beruntungnya dia jika dibanding denganku yang banyak kelemahan ini.

Malam tadi aku menerima panggilan telefon daripada akak ipar aku iaitu kaklong di Penaga, Pulau Pinang. Dia menceritakan keadaan abang sulong aku yang semakin kurus kerana tak lalu makan sejak membuat rawatan kemoterapi. Sudah hampir setahun dia diduga dengan penyakit. Lepas satu-satu penyakit menimpanya. Kesihan betul aku bila memikirkan keadaanya tetapi tak tau nak buat macam mana selain berdoa. Umurnya yang mungkin sudah mencecah 70 tahun terpaksa menerima ujian ini. Aku harap dia terus tabah dan menguatkan imannya walau apapun terjadi.

Macam mana pula nasib aku pada masa akan datang? Itu juga satu pertanyaan yang semakin kerap bermain di kepalaku selepas aku mendengar dan melihat sendiri keadaannya. Alhamdulillha setakat ini aku masih boleh dikatakan betul-betul sihat tanpa sebarang penyakit yang merbahaya. Aku bersyukur kepada Allah kerana masih menghindarkanku daripada penyakit-penyakit yang sering dialami oleh ramai orang sekarang seperti darah tinggi, kecing manis dan sebagainya walaupun kini umurku hampir mencecah 40 tahun. Setakat ini, aku juga masih berasa lapang tanpa banyak masalah daripada segala segi.

Soalnya betulkan aku ni bersyukur dengan nikmat yang diberi oleh Allah ini? Kebelakangan ini entah macam mana aku berasa yang aku dalam golongan orang yang kurang bersyukur pula. Aku teringat satu hadis Nabi SAW yang bermaksud:

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : " Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Pertama : masa sihat sebelum sakit. Kedua : masa kaya sebelum datangnya masa sempit (miskin). Ketiga : masa lapang sebelum tiba masa sibuk. Keempat masa mudamu sebelum datang masa tua dan kelima masa hidup sebelum tiba masa mati." (riwayat al-Hakim dan al-Baihaqi).

Aku ni sihat tetapi aku kurang bersenam, asyik tidur je petang-petang. Sembahyang pula selalu lewat dan jarang ke masjid. Adakah aku bersyukur?

Aku tak kaya tapi tak juga miskin. Rumah, kereta, dan sebagainya mampu juga aku beli. Sesekali dapat juga aku melancong dan pernah juga sampai ke tanah suci Makkah. Adakah aku bersyukur jika aku selalu berasa berat bersedekah atau melaburkan wangku untuk pembagunan umat Islam? Sebaliknya aku selalu sangat membeli menda-menda hiburan sahaja seperti dvd movie dan cd games yang selalu melalaikan aku.

Aku boleh dikatakan lapang. Biasanya aku sengaja melapangkan diri walaupun banyak kerja yang aku kena buat. Di rumah banyak menda isteri aku sahaja yang uruskan sedangkan aku biasanya di depan komputer atau menonton movie. Selepas sembahyang, jarang pula aku membaca Al Quran. Masjid pula jarang aku jengok kecuali hari Jumaat. Adakah ini caranya aku bersyukur dengan masa lapangku?

Abang Cik dengan anaknya Suhaimi di pusara Abang Teh (Aidil Fitri 2010). Abang teh yang banyak berjasa kepadaku. Semoga abang ditempatkan bersama orang-orang yang solleh. Suatu masa nanti aku juga akan ke sini. Bila? Akupun tak tahu. "Ya Allah, matikanlah aku dalam keimanan dan ketakwaan!".  

Aku ni dah tua tapi taklah tua sangat. Dalam usia yang macam ni pun aku berasa banyak perkara nagetif yang masih membelengu. Takkan aku nak berubah bila dah bertongkat nanti!

Alhamdulillah, Allah masih memanjangkan umur aku. Sempatkah aku bertaubat sebelum aku mati? Macam mana nak guna masa hidup aku ni supaya mendapat kesenangan di akhirat yang kekal abadi. "Yang Allah! ampunilah aku dan janganlah tempatkan aku dalam golongan orang yang paling rugi di akhirat kelak".
Oklah cukup setakat ini. Pagi ni banyak kerja yang belum aku buat. Semoga luahan ini dapat meningkatkan azam dan usahaku untuk memperbaiki diri dan beramal… Insayaalah!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular