Tanah Getah Pinggir

Aku rasa tak lengkap kalau tak cerita pasal Tanah Getah Pinggir Merapoh yang banyak meninggalkan kenangan kepadaku. Mungkin masa aku belum lahir lagi, tanah getah pinggir ni dah dibuka. Tanah getah pinggir ni memang banyak jasanya kepada mak ayah atau keluargaku. Tanah inilah yang banyak membantu mak ayah aku menyara anak-anak.

Ini Tanah Getah Pinggir Mak Ayah Aku

Masa aku sekolah rendah, aku selalu mengikut mak ayah ke tanah pinggir. Masa tu mak ayah aku dah   berpindah ke Perumahan Merapoh dari Ulu Kumbang. Mak ayah aku akan menoreh di tanah pinggir ini jika mereka tak buat kerja lain. Jika mereka ada projek lain seperti buat padi atau buat cerang, tanah getah ni akan ditoreh oleh orang lain dan hasilnya nanti dibahagikan separuh-separuh.

Jika mak ayah aku menoreh di tanah pinggir, seawal pagi lagi ketika cahaya masih samar-samar, aku dah bertolak mengikut mereka ke situ. Sebelum itu, aku bersarapan dahulu di rumah. Biasanya aku makan nasi putih dengan berlaukkan sambal dan ikan masin.

Aku ke situ dengan berbasikal atau berjalan kaki sahaja. Setelah hampir sejam berjalan kaki, sebelum pukul 8.00 pagi aku sudah sampai ke situ. Masa tu kabus masih tebal manakala daun-daun pokok masih dibasahi embun. Masih sejuk sangat masa tu weh! Kalaulah tak ke mana-mana, nampaknya masa begitulah tengah sedap tidur...

Setibanya di bangsal mesin getah di tanah pinggir itu, seperti juga dengan mak dan ayah, aku akan menyalin pakaianku dengan baju basan (basahan) yang memang disimpan di bangsal itu. Malah stokin dan kasut getah khas untuk menoreh juga disimpan di situ. Stokin dan kaki seluar akan disembur dengan racun serangga seperti Ridsect atau Baygon bagi mengelakkan pacat yang memang banyak di kebun getah itu daripada memanjat pakaianku.

Pacat tidak suka bau racun serangga ini. Aku juga sering terjumpa pacat yang dah mati di kaki seluar atau stokin. Inilah pentingnya racun ini, untuk menghalang pacat daripada cuba memanjat ke badanku. Terimalah akibatnya pacat jika cuba menghisap darahku.

Luas juga tanah getah pinggir mak ayah aku tu. Adalah dalam 7 ke 8 ekar. Biasanya ayah aku menoreh separuh manakala separuh lagi ditoreh oleh emakku. Aku pula terpulanglah, sama ada nak ikut mak atau ayah. Tugasku hanya menolong membetulkan mangkuk susu getah di pokok-pokok getah dan memastikan susu getah mengalir betul ke dalamnya. Awal-awal tu rajin jugalah tetapi biasanya tidak lama kemudian, mulalah aku bermain.

Di dalam kebun getah ni ada sebatang anak sungai. Pada musim kemarau biasanya anak sungai ni kering. Air dalam anak sungai ini hanya ada pada masa hujan atau musim tengkujuh. Airnya sangat jernih dan banyak anak ikan bermain di dalamnya. Aku selalu bermain di tepi anak sungai ni apabila dah bosan menolong membetulkan mangkuk-mangkuk susu getah.

Ini Gua Bekong sebelah kebun getah pinggir tu. Dahulu, masa aku mengikut mak ayah aku menoreh, selalu aku dengar ayam hutan berkokok kat situ.

Kebun Getah Tanah Pinggir mak ayah aku ni terletak di tanah hujung sekali bersebelahan dengan Gua Bekong. Selepas tanah ini ialah hutan tebal dan di situlah terdapat sebuah gua yang tinggi di panggil Gua Bekong.

Dahulu tepi Gua Bekong ni hutan tebal tetapi sekarang dah jadi kebun durian mak ayah aku.

Masa tu, selalu juga aku mengikut mak ayah aku ke dalam hutan tebal itu hingga ke kaki gua untuk mencari buluh atau kayu. Dari tepi gua itu aku suka melauh untuk mendengar gemaan suaraku apabila aku melauh ke arah gua tersebut. Sekarang kawasan hutan tu dah menjadi dusun durian, hasil  keringat mak ayah aku "membuka tanah". Kliklah kat pautan tu kalau nak tahu macam mana mak ayah aku "buka tanah".

OK. InsyaAllah aku sambung lagi cerita Tanah Getah Pinggir ni.

Klik sini "Budak dahulu dan sekarang"  untuk sambungan cerita ini.

Orang Jual Ubat Seksi

Aku masih ingat lagi suasana pekan sari di 'slow' keretapi Merapoh di Merapoh Baru. Sekarang ni mungkin ramai terutama budak-budak baru di Merapoh ni tak tahu yang sebenarnya dulu-dulu Merapoh ni terpecah kepada dua. Satu Merapoh Lama yang terletak di kawasan Stesen Keretapi Merapoh sekarang. Satu lagi Merapoh Baru yang terletak di kawasan Masjid Lama Merapoh. Sebelum sampai ke masjid lama tu dulu ada deretan kedai dan juga sebuah pondok tempat orang menunggu keretapi yang dipanggil 'slow'.

Lokasi Pekan Sari Merapoh dulu-dulu.

Di kawasan deretan kedai itulah Pekan Sari Merapoh diadakan pada setiap hari Jumaat sehinggalah kemudiannya berpindah ke Merapoh Lama setelah beberapa tahun Perumahan Merapoh di buka sekitar Tahun 1980.

Meriah sikitlah di slow keretapi tu apabila tiba hari pekan sari. Walaupun orang yang datang berniaga di situ kebanyakkannya orang sekitar Merapoh sahaja tetapi kadang-kadang ada juga orang luar dari Merapoh yang datang berniaga. Antara peniaga yang datang ke situ ialah peniaga ubat.

Aku memang dari kecil lagi suka menengok orang jual ubat ni. Mereka bukan sahaja pandai bercakap tetapi mereka juga selalu membuat lawak dan silap mata menyebabkan aku terus ralik berkerumun sama di situ.

Di pekan sari ini aku pernah melihat orang jual ubat menjadikan air kotor atau air berwarna biru bertukar bersih atau jernih sekelip mata apabila air itu dicampur dengan segelas air putih. Aku  tak pasti dia jual ubat apa kerana aku kecil lagi.

Selain di pekan sari itu, seingat aku ada sekali aku tengok orang jual ubat di depan Kedai Pak Cik Wahab di Stesen Keretapi Merapoh. Aku kagum sungguh dengan kekuatan tangannya. Dengan kekuatan hanyunan tangannya, dia dapat memacakkan paku sepanjang 5 inci ke sepotong balak dan sebatang pokok yang ada di situ.

Pakcik Wahab ni ialah seorang India Muslim yang berniaga di kedai Stesen Keretapi Merapoh waktu tu. Lama juga dia di Merapoh tetapi sekarang ni dah berpindah ke manapun aku tak tau.

Memang kuat paku tu terpacak. Dia menyangkut beg plastik yang penuh dengan barang dan mempelawa orang mencabut paku yang terpacak di situ dan aku lihat susah juga orang yang cuba mencabut kembali paku tu.

Kemudian, terkejut aku apabila penjual ubat itu tiba-tiba menanggalkan pakaiannya kecuali seluar dalam di khalayak ramai. Rupa-rupanya dia ingin menunjukkan bodynya yang berketul-ketul kepada orang yang berkerumun.

Tidak lama kemudian, tanpaku sangka seorang anggota polis dari Balai Polis Merapoh yang berhampiran muncul dan menghalangnya dari terus berbuat begitu. Selepas itu dia dibawa ke balai. Aku tak taulah apa terjadi kepadanya selapas itu.

Itulah antara peristiwa dengan orang jual ubat semasa umurku  dalam 6 ke 8 tahun di Merapoh.  

Minat untuk melihat orang menjual ubat ni berterusan hingga aku sekolah menengah atau remaja. Pantang nampak orang jual ubat, pasti aku akan berkerumun sama hingga habis.

Selepas tamat tingkatan 3 di Padang Tengku pada tahun 1986, aku berpindah belajar ke bandar iaitu di
di Sekolah Agama Menengah Hisamuddin, Klang.  Di bandar, lagilah banyak peluang melihat orang jual ubat ni. Nanti aku akan ceritakan peristiwa aku seterusnya dengan orang jual ubat sekitar Kuala Lumpur pula.

Kubota

Lama dah aku tak bercerita pasal masa aku kecil-kecil di Merapoh. Kenangan masa kecil ni sebenarnya samgat indah untuk dikenang. Masa kecil, mana ada masalah. Lantaklah orang lain buat apa atau orang nak kata apa asalkan aku dapat bermain sekehendak hatiku. Yang aku fikir cuma main saje. Mana ada aku fikir pasal tanggungjawab atau masalah. Aku cuma terfikir nak main apa, nak berjalan ke mana dan sebagainya.

Semua perkara aku harapkan mak ayah. Aku berasa selamat dengan kasih sayang dan perhatian mereka kepadaku. Apa-apa masalah aku, aku percaya mak ayah boleh menyelesaikannya. Jadi, kenapa nak susah hati. Senang betul hatiku masa tu. Tiada apa yang hendak dirisaukan.

Akukan budak, memang masanya aku bermain. Orang lain mungkin risaukan aku kerana bermain setiap masa tetapi aku tak nampakpun apa masalahnya. Bagi  aku bila besar nanti, aku akan jadilah macam mereka juga. Sekarang ni aku budak lagi, memanglah macam tu.

Begitulah senangnya masa budak-budak. Masa tu kalau dapat berjalan atau merayau-rayau dengan kawan-kawan, itulah yang sangat menyeronokkan. Bila berkawan, mulalah berpakat nak buat sesuatu aktiviti yang menyeronokkan. Masing-masing memberi cadangan. Kadang-kadang aktiviti itu memang membahayakan tetapi dilakukan juga tanpa berfikir panjang. Itulah akhirnya membawa kepada kecederaan dan sebagainya.

Antara aktiviti yang biasa dilakukan seperti memangkah ( baling buah kat hujung dahan pokok dengan kayu) atau mendaya buah seperti buah mempelam jika masa tu musim buah, mandi sungai ataupun memedap (tangkap dengan tangan kosong) ikan terutama apabila musim kemarau.

Bila bertemu kawan-kawan ni kadang-kadang sampai tak ingat nak balik ke rumah. Sedar-sedar hari dah tengah hari atau dah beransur petang. Perut mula pedih tetapi nak balik makan terasa malas pula kerana jauh dan tak puas lagi bermain dengan kawan-kawan.

Jadi, biasanya aku makan apa saja yang dapatlah seperti buah jambu padang, mempelam dan sebagainya untuk mengalas perut. Akibatnya aku pernah pengsan semasa bermain dengan kawan-kawan kerana tak makan nasi.

Kalau berjalan ke rumah kawan, selalu juga aku dipelawa makan tengah hari sekali. Aku bukan reti malu, aku makan jelah bila orang dah jemput.

Ada satu mendalah yang masih segar dalam ingatanku. Aku dan kawan-kawan cukup seronok apabila terserempak dengan menda ni. Apabila menda ni lalu, dari jauh lagi kami dah dengar bunyinya.



Menda yang aku maksudkan itu ialah "Kubota" milik Tok Siak Sulaiman. Tok Siak Sulaiman ni memang seorang yang baik. Dia tak pernah memarahi aku dan kawan-kawan kerana menumpang Kubotanya. Kubotanya tu telah diubah suai dengan memasang tempat membawa barang di belakangnya. Tempat barang tu dipasang dengan dua biji tayar motosikal di kiri dan kanan, disangkutkan pada Kubotanya.

Seingat aku, biasanya dia membawa guni yang penuh berisi padi atau tiang kayu pagar atau rumah. Apabila Kubotanya lalu di hadapan kami,  kami akan melompat naik ke tempat barang itu. Rasanya tak pernah dia memarahi kami kerana melompat ke atas kenderaannya yang sedang bergerak itu kecuali menegur supaya kami lebih berhati-hati.

Seronok sungguh menumpang di atas Kubotanya yang berbunyi bising dan bergegar kuat itu walaupun hanya bergerak perlahan. Masa tu memang susah untuk melihat kereta di Merapoh ni, apatahlah lagi dapat menaikinya. Itulah agaknya yang menjadikan kami seronok sangat apabila dapat menumpang Kubotanya itu.

Sekarang Tok Siak itu masih ada lagi tetapi khabarnya sudah lama tidak keluar rumah kerana terlalu uzur. Entah kenapa penglihatanya tiba-tiba gelap-gelita. Sudah berbelas tahun keadaan itu berlaku. Masa baru-baru matanya jadi begitu, ada juga aku nampak dia ke masjid. Sekarang mungkin tidak lagi... Aku doakan semoga beliau sembuh seperti sedia kala serta mendapat pengampunan Allah berkat kebaikan yang beliau lakukan khususnya kepadaku semasa aku budak-budak dahulu...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular

Mohlah jengok!

  • Mesej berantai ini bukan perkara baru namun sudah telah lama disebarkan dan terus disebarkan mungkin diatas kurang pengetahuan kita berkaitan tentang huku...
  • Assalamualaikum kaum keluarga dan para sahabat, Silalah muat turun "Sejarah Kedah" oleh Haji Buyong Adil terbitan DBP tahun 1980 di sini. https://drive.go...
  • Cerita JJCM malam minggu; Petang sabtu, selepas puas berlegar -legar tanpa tujuan di OU Damansara, perut masing-masing mula berkeroncong terutama perut ...
  • Selamat tahun baru 2017. Semoga tahun 2017 ini akan membawa kejayaan kepada kita semua .
  • Pohpalehh.... Melantung baunye. Dah bubuh bagei gaye dak Awang. Tak amboh ilang jugek. Sabun cak kapok te dah pipih sentei dak Awang ghate ke seme badan ny...
  • Alhamdulillah hari ini dah masuk beberapa bulan aku bayar bulanan untuk rumah tu, walaupun macam berat nak bayar sebab rumah belum siap, tapi tanggungjawab...
  • Akademi Silat merupakan sebuah program realiti yang julung kali diterbitkan oleh TV AlHijrah pada tahun 2016 untuk menarik minat generasi muda mempelajari ...
  • Makmur Guesthouse turut menyediakan bilik-bilik untuk disewa. Bilik-bilik ini terletak di kawasan rumah pemilik. Lokasi Makmur Rooms adalah di Kampung Ba...
  • Harga Terbaru Tiket Tambang Bas 1 April 2015 Semua barang naik, harap gaji pun akan naik jugak ah...hahaha..doa banyak - banyak k...
  • Assalamualaikum Salam Dari Raja Beloot Saje nak bagitau yang aku... MASIH HIDUP LAGI Hahahahahahahahahahaha
  • *https://www.youtube.com/watch?v=IbldsUPVveo&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHwA&index=5* https://www.youtube.com/watch?v=MzqNnxmdTGk&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHw...
  • Assalamualaikum.. Saya rasa terpanggil untuk berkongsi sesuatu di sini tentang suami saya seorang penghidap "migrain" ...Saya tak pasti ,sejak bila dia mul...
  • Baru-baru ni ramai orang terutamanye yg duduk di Dekroh Bere tersedok kuih bila buletin utama memaparkan berita mengenai pencerobohan kawasan hutan seluas ...
  • 27 - 31 Dis 2012 - percutian musim sejuk. Apa taknya - kesejukan teramat sangat bawah 10 degre C.Sebelum berangkat, saya telah dimaklumkan untuk bersiap se...
  • *6 Disember 2012* *setelah selesai makan tengahari kami sekeluarga menunggu speed boat untuk kembali ke Sibu dan seterusnya kembali ke Semenanjung* * Ting...
  • ِإن يَنصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِن يَخْذُلْكُمْ فَمَن ذَا الَّذِي يَنصُرُكُم مِّن بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُ...
  • Assalamu alaikum. Selamat Hari Raya maaf zahir batin kepada semua kengkawan blogger. InshaAllah panjang umur saya akan kesini lagi. Take care. Pegi open h...
  • *KEBUN HAYAT* *menanam budi* *sekebun hayat* *tumbuh harapnya* *mekar kasih.* *menyiram kasih* *sekebun hayat* *mekar budinya* *seluas sayang.* *menuai ci...
  • بسم الله الرحمن الرحيم Al ikhlas Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; be...
  • Air hujan yang bersih dan segar akan mengalir ke sungai-sungai yang jauhnya berbatu-batu sebelum ia berkumpul dalam empangan di mana ia akan dirawat dan...
  • Untuk panduan yang pertama malam ni saya nak beri panduan berkenaan bagaimana ingin setting shoutmix agar masa yang tertera sama dengan jam yang ada di Mal...
  • Jumaat yang lepas, CP berpeluang menonton Teater Natrah Musim Kedua di Istana Budaya.. Sedikit sinopsis teater tersebut seperti di bawah: *Teater Natrah...
  • *...orang senang tambah-tambah senang ......(isi tempat kosong)* Kad Kredit 1. Pakai dulu bayar kemudian 2. Lambat Bayar Kena late charge dan kena intere...
  • *Boya* Korang kenal boya? Sejenis pengangkutan air yang digunakan untuk menyeberang sungai. Rupanya seperti sampan bersaiz besar dan diperbuar dari kelul...
  • Letter from India My dear Bala, I am in a well here and hoping you are also in a well there. I'm writing this letter slowly, because I know you cannot r...
  • Sumber: Malaysian Fishing Net Teman pernah kena usik masa kat Sungai Tekam, tempatnya selepas jambatan kedua Tasik Banding akan sampai ke simpang RPS Banun...
  • *Pemilihan besi untuk dibakar, untuk dibuat mata parang, perlu teliti. Antara yang aku sukai ialah papan chain saw. Ia perlu dbelah, dipotong ke bentuk yan...