Makan bersama Ketua Menteri Sarawak

Peristiwa kedua yang berlaku padaku tanpa diduga sama sekali ialah peristiwa aku makan semeja dengan Ketua Menteri Sarawak dan keluarganya di Masjid Bahagian Kuching Sarawak.

Masjid Bahagian Kuching, Sarawak. Aku penah beberapa kali bersolat di masjid ini.

Masa tu aku baru belajar di Sekolah Menengah Kebangsaan Agama (SHOAW) Kuching, Sarawak. Pada suatu hari, pelajar yang tinggal di asrama telah dibawa ke masjid ini kerana pada hari itu masjid ini mengadakan suatu majlis. Aku tak pasti majlis apa tetapi rasanya majlis sempana Sambutan Maulidul Rasul.

Kami dibawa ke sana dengan menaiki bas. Waktu Maghrib sudahpun hampir masuk setibanya aku ke masjid itu. Aku lihat ramai betul orang datang ke masjid ini pada malam itu. Setelah mengambil air sembahyang, aku terus menuju ke bahagian depan masjid untuk mendapat saf yang paling hampir dengan imam. Walaupun aku lihat orang dah memenuhi saf di bahagian itu tetapi aku berjaya juga mencelah ke satu tempat yang agak dekat dengan tempat imam.

Dari situ aku terlihat seseorang yang rasanya aku pernah lihat. Beliau kelihatan amat dihormati dan berada di saf yang dihadapan sekali bersama beberapa orang kenamaan lain. Setelah diamat-amati, rupa-rupanya orang itu ialah Ketua Menteri Sarawak pada waktu itu iaitu Tan Sri Abdul Taib Mahmud.


Tan Sri Abdul Taib Mahmud

Orang-orang kenamaan lain pula aku tak camlah sebab waktu tu aku bukan ambil tahu sangat akan sesiapapun. Kalau orang yang ada kaitan dengan apa yang aku belajar kat sekolah tu mungkin aku kenallah. Tan Sri ni aku kenallah sebab beliau jadi ketua menteri. Kalau beliaupun aku tak kenal juga, teruk sangatlah pengetahuan semasa aku nikan.

Setelah solat Maghrib, aku mendengar ceramah tentang Maulidul Rasul. Setelah solat Isyak, satu jamuan diadakan. Aku yang baru pertama kali datang ke sini agak terpinga-pinga kerana tidak tahu di mana tempat jamuan itu. Budak-budak yang satu sekolah denganku juga tidak kelihatan berdekatan denganku. Aku ikut arus sahajalah. Ke mana orang ramai pergi, ke situlah aku tuju.

Sampai di suatu tempat, aku nampak orang seperti berebut untuk mendapatkan bungkus makanan. Akupun berebut jugalah tetapi sayangnya aku tak dapat bungkusan makanan itu. Mungkin bungkusan makanan yang lain sedang diambil untuk diedarkan kepada para jemaah yang belum dapat. Orang yang dah dapat makanan pula duduk bersila sebaris sebaris di dalam masjid itu untuk menikmati makanan masing-masing.

Meleleh air liur aku melihat orang lain makan. Perut aku dah lapar sangat ni tetapi makanan tak sampai-sampai lagi. Masa tu aku berada berdekatan dengan tangga dalam masjid menuju ke tingkat atas masjid. Tiba-tiba aku nampak ada beberapa orang naik ke tingkat atas tu. Akupun ikutlah sekali kerana aku sangka orang yang tak dapat makanan lagi kena naik ke tingkat atas untuk makan di sana.

Setibanya di atas, aku lihat satu meja panjang yang dipenuhi dengan pelbagai masakan yang tampak menyelerakan sekali. Masa tu tempat tu masih kosong lagi dan aku di antara orang yang terawal masuk ke bilik yang istimewa tu. Walaupun rasa hairan melihat keadaan itu tetapi aku teruskan juga memilih satu tempat duduk apabila aku lihat orang-orang lain mula mengambil tempat duduk masing-masing.

Kerusi dan meja tempat ini juga dihias cantik. Ada beberapa orang yang sedang sibuk menyusun hidangan. Agaknya mereka ni adalah pelayan yang dikhaskan untuk melayan tetamu semasa jamuan di sini. Hidangannya pula dihias cantik. Ini sudah pasti untuk orang kenamaan sahaja ni, fikirku.

Perasaanku mula rasa tak menentu. Adakah aku tersilap masuk bilik ni? Gayanya ini tempat yang dikhaskan untuk orang kenamaan sahaja. Kalau aku turun balik, malu pula rasanya. Nanti jadi perhatian orang pula bila sorang-sorang je turun ke bawah semula.

Tidak lama kemudian, ketua menteri dengan beberapa orang lagi masuk ke bilik itu melalui sebuah pintu di suatu sudut bilik tersebut. Melihat kepada orang-orang yang mengiringinya itu, aku rasa tak lain tak bukan orang yang bersamanya tu adalah kaum keluarganya sendiri selain orang-orang kenamaan negeri. Ohh, rupanya isterinya orang putih. Anak-anaknya pun, putih dan cantik-cantik belaka. Semua yang masuk ke bilik itu berpakain kemas dengan berbaju melayu bersampin dan berbaju kurung.  Aku sorang je yang berbaju melayu putih dan bersampin biru, pakaian seragam sekolah. Nampak benar lainnya.

Tiba-tiba aku dengar pelayan tu bercakap perlahan " Tak cukup satu kerusi, ambil satu kerusi lagi,". Berdebar juga aku. Ini tentu sebab akulah tak cukup satu kerusi ni.

Setelah imam membacakan doa makan, akupun makanlah dengan berselera sekali. tau-tau jelah, perut tengah lapar manakala lauk pula sedap-sedap belaka. Walaupun ada juga terdetik perasaan malu tetapi aku makan buat tak tau jelah. Nasiblah orang nak cakap apa! Bukannya aku sengaja! Inilah namanya rezekikan. Allah dah tetapkan rezeki aku kat situ malam tu.

Aku tak taulah dia orang perasaan atau tak aku tersalah masuk kat bilik tu. Bagaimanapun aku ucap terima kasihlah kepada semua yang makan bersamaku waktu itu kerana tak menyebabkan aku berasa janggal makan di situ. Aku dilayan dengan mesra dan dipelawa mengambil pelbagai hidangan oleh orang di sebelah kanan dan kiriku walaupun mereka mungkin tahu aku tetamu yang tidak dijemput.

Aku selesa di situ sehingga kenyang. Bukan senang nak dapat makan dengan Ketua Menteri Sarawak dengan layanan VVIP oooo! Terima kasih semua.

Nak baca satu lagi ceritaku tentang peristiwa yang berlaku tanpa diduga ni silalah klik tajuk ini "Hotel Percuma".

2 ulasan:

  1. Jangan hirau ke orang. Tengah lapo makan jelah. ha ha ha.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular

Mohlah jengok!

  • [image: INFO SAMBAL RONG BIJI GETAH] *Sambal asam rong biji getah* merupakan makanan tradisional bagi masyarakat di daerah Jerantut, Pahang dan begitu popul...
  • Takde cerita yang menarik pun nak dikongsi kat sini. Cuma hari ni entah kenapa tetiba hati rasa resah & gundah . Tak tahu nak buat apa tu yang updat...
  • Assalamualaikum kaum keluarga dan para sahabat, Silalah muat turun "Sejarah Kedah" oleh Haji Buyong Adil terbitan DBP tahun 1980 di sini. https://drive.go...
  • Selamat tahun baru 2017. Semoga tahun 2017 ini akan membawa kejayaan kepada kita semua .
  • Pohpalehh.... Melantung baunye. Dah bubuh bagei gaye dak Awang. Tak amboh ilang jugek. Sabun cak kapok te dah pipih sentei dak Awang ghate ke seme badan ny...
  • Alhamdulillah hari ini dah masuk beberapa bulan aku bayar bulanan untuk rumah tu, walaupun macam berat nak bayar sebab rumah belum siap, tapi tanggungjawab...
  • Akademi Silat merupakan sebuah program realiti yang julung kali diterbitkan oleh TV AlHijrah pada tahun 2016 untuk menarik minat generasi muda mempelajari ...
  • Makmur Guesthouse turut menyediakan bilik-bilik untuk disewa. Bilik-bilik ini terletak di kawasan rumah pemilik. Lokasi Makmur Rooms adalah di Kampung Ba...
  • Harga Terbaru Tiket Tambang Bas 1 April 2015 Semua barang naik, harap gaji pun akan naik jugak ah...hahaha..doa banyak - banyak k...
  • Assalamualaikum Salam Dari Raja Beloot Saje nak bagitau yang aku... MASIH HIDUP LAGI Hahahahahahahahahahaha
  • *https://www.youtube.com/watch?v=IbldsUPVveo&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHwA&index=5* https://www.youtube.com/watch?v=MzqNnxmdTGk&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHw...
  • Assalamualaikum.. Saya rasa terpanggil untuk berkongsi sesuatu di sini tentang suami saya seorang penghidap "migrain" ...Saya tak pasti ,sejak bila dia mul...
  • Baru-baru ni ramai orang terutamanye yg duduk di Dekroh Bere tersedok kuih bila buletin utama memaparkan berita mengenai pencerobohan kawasan hutan seluas ...
  • 27 - 31 Dis 2012 - percutian musim sejuk. Apa taknya - kesejukan teramat sangat bawah 10 degre C.Sebelum berangkat, saya telah dimaklumkan untuk bersiap se...
  • *6 Disember 2012* *setelah selesai makan tengahari kami sekeluarga menunggu speed boat untuk kembali ke Sibu dan seterusnya kembali ke Semenanjung* * Ting...
  • ِإن يَنصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِن يَخْذُلْكُمْ فَمَن ذَا الَّذِي يَنصُرُكُم مِّن بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُ...
  • Assalamu alaikum. Selamat Hari Raya maaf zahir batin kepada semua kengkawan blogger. InshaAllah panjang umur saya akan kesini lagi. Take care. Pegi open h...
  • *KEBUN HAYAT* *menanam budi* *sekebun hayat* *tumbuh harapnya* *mekar kasih.* *menyiram kasih* *sekebun hayat* *mekar budinya* *seluas sayang.* *menuai ci...
  • بسم الله الرحمن الرحيم Al ikhlas Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; be...
  • Air hujan yang bersih dan segar akan mengalir ke sungai-sungai yang jauhnya berbatu-batu sebelum ia berkumpul dalam empangan di mana ia akan dirawat dan...
  • Untuk panduan yang pertama malam ni saya nak beri panduan berkenaan bagaimana ingin setting shoutmix agar masa yang tertera sama dengan jam yang ada di Mal...
  • Jumaat yang lepas, CP berpeluang menonton Teater Natrah Musim Kedua di Istana Budaya.. Sedikit sinopsis teater tersebut seperti di bawah: *Teater Natrah...
  • *...orang senang tambah-tambah senang ......(isi tempat kosong)* Kad Kredit 1. Pakai dulu bayar kemudian 2. Lambat Bayar Kena late charge dan kena intere...
  • *Boya* Korang kenal boya? Sejenis pengangkutan air yang digunakan untuk menyeberang sungai. Rupanya seperti sampan bersaiz besar dan diperbuar dari kelul...
  • Letter from India My dear Bala, I am in a well here and hoping you are also in a well there. I'm writing this letter slowly, because I know you cannot r...
  • Sumber: Malaysian Fishing Net Teman pernah kena usik masa kat Sungai Tekam, tempatnya selepas jambatan kedua Tasik Banding akan sampai ke simpang RPS Banun...
  • *Pemilihan besi untuk dibakar, untuk dibuat mata parang, perlu teliti. Antara yang aku sukai ialah papan chain saw. Ia perlu dbelah, dipotong ke bentuk yan...