The Cool Point Hotel, Tanah Rata, Cameron Highlands

Klik sini untuk ikut cerita ni sebelumnya.

Dahulu semasa jalan raya ni baru dibuka, pernah sekali aku melalui jalan ni dari Gua Musang sampailah ke Ipoh. Masa tu aku sekeluarga balik ke Merapoh sempena  cuti sekolah. Oleh kerana jalan raya ni baru sahaja beberapa minggu dibuka, aku teruja sangatlah nak mencuba jalan raya ni. Apatah lagi aku belum pernah sampai ke Cameron Highlands. Suatu hari, aku ajaklah anak dan isteri bersama mak dan kak andak berjalan ke Cameron Highlands sambil mencuba jalan raya baru ni.

Sebelum ada jalan raya ni, bukan mudah orang Merapoh nak ke Cameron Highlands. Masa tu, jika nak ke situ, mereka terpaksa ikut jalan raya yang melalui bandar Raub ke Kuala Kubu untuk tembus ke Perak. Selepas tu barulah mereka bertemu dengan persimpangan masuk ke Cameron Highlands. Pendek kata jarang sangatlah orang Merapoh ni sampai ke sana, termasuklah aku.

Pada hari itu, pagi-pagi lagi kami mula bertolak ke Cameron Highlands. Selepas membeli sedikit sayur-sayuran dan apa-apa yang patut, kira-kira pukul 12.00 tengah hari, kami pun bertolak baliklah ke Merapoh semula. Semasa tiba di satu persimpangan selepas Kuala Terla, aku ternampak papan tanda yang menyatakan jarak ke Ipoh hanya antara 30-40km sahaja.

Aku mula teringin nak mencuba jalan ni sampai ke Ipoh pula. Aku ajaklah mak, isteri, akak andak dan anakku berjalan-jalan ke Ipoh dahulu sebelum balik ke Merapoh. Rasanya dengan jarak sebegitu, tak sampai sejam sampailah kami ke ke sana. Nanti, dapatlah aku tau keadaan jalan raya Gua Musang ke Ipoh ni sepenuhnya.  

Mereka mengikut sahaja hajatku itu. Akupun terus ke Ipoh. Tidak lama selepas itu, aku ternampak papan tanda yang menyatakan jalan raya ni akan ditutup selepas pukul 6.00 petang hingga pukul 6.00 pagi keesokannya. Namun aku teruskan juga perjalanan itu kerana jangkaan aku sebelum pukul 5.00 petang, InsyaAllah, aku akan sempat masuk semula ke jalan raya ni untuk balik ke Merapoh.

Aku sungguh seronok sepanjang perjalanan itu. Aku dapat menikmati pemandangan dari atas bukit yang indah sekali. Orang lain yang bersama denganku tak taulah dapat merasai atau tak perasaan seperti yang aku rasakan itu. Sayangnya masa tu aku tak ada kamera. Jadi, tak dapatlah aku merakamkan gambar pemandangan di situ.

Sepanjang perjalanan tu, rasanya tak sampaipun 10 buah kenderaan yang berselisih dengan kami. Lengang betul jalan raya ni pada masa tu.

Itu cerita dulu tetapi kali ni aku ikut jalan raya ni pada waktu malam pula. Sebaik sahaja aku masuk ke jalan ni kira-kira pukul 8.00 malam, aku dah dapat mengagak yang jalan ni dah sibuk. Sepanjang perjalanan tu, kami kerap berselisih dengan kenderaan sama ada kereta ataupun lori.

Masa tu pula hari hujan. Walaupun tak lebat tetapi cukuplah untuk menyukarkan aku melihat  jalan raya yang hanya terang sedikit terkena suluhan lampu kereta. Selebihnya hanya gelap pekat sahaja yang kelihatan. Perjalanan yang mendaki bukit serta selekoh tajam cukup menggerunkan isteriku. Tak henti-henti dia mengingatkan aku supaya berhati-hati memandu walaupun pada masa tu aku rasa sudah memandu dengan perlahan sekali.

Dia juga bersungguh-sungguh mengajak aku mencari sahaja hotel di Cameron Highlands. Agaknya dia terlalu bimbang untuk meneruskan perjalanan ini hingga ke Gua Musang yang mengambil masa lebih dari 3 jam lagi. Padaku kebimbangannya itu ada kebenarannya kerana tanah runtuh sering berlaku di jalan raya ini. Akupun dah mula berasa penat dan mengantuk. Sudah 2 hari aku tak dapat berehat secukupnya kerana sibuk ke hulu ke hilir di Pulau Pinang.

Mak aku mengikut sahaja apa juga keputusanku apabila diajukan pertanyaan. Setibanya di persimpangan ke Cameron Highlands, aku terus menuju ke Cameron Highlands untuk mencari hotel dan gerai makan. Timbul pula kebimbangan adakah masih ada lagi bilik hotel untuk disewa malam-malam begini. Walau bagaimanapun aku teruskan juga perjalanan itu hinggalah sampai ke Tanah Rata. Di situ kami menemui banyak gerai makan di tepi jalan. Kamipun makanlah di salah sebuah gerai makan di situ.

Kami selesai makan kira-kira pada pukul 10.00 malam. Kemudian, aku terus mencari hotel untuk menginap. Berdasarkan papan tanda yang aku lihat di satu persimpangan, akupun  menuju ke Hotel The Cool Points. Setibanya di hotel itu, isteriku turun untuk bertanyakan bilik kosong. Aku dah dapat mengagak yang kami akan bermalam di hotel ini apabila wajah isteriku kelihatan ceria sebaik sahaja keluar dari pintu hotel.

Kami dapat menyewa sebuah bilik Family Room bernombor 243 dengan bayaran rm185 semalaman. Aku berasa sedikit rugi dengan bayaran sebanyak itu untuk menginap tak sampaipun 10 jam di biilik hotel tu.

Namun apakan daya, rasanya inilah pilihan yang ada di waktu malam-malam begini. Lagipun dengan sewa sebegini, tentu lebih terjamin keselesaannya. Dapatlah aku berehat secukupnya nanti. Pujuk hatiku agar tidak berasa rugi lagi.

Tanpa berlengah aku terus membuka bonet kereta untuk mengambil barang-barang yang perlu dibawa ke bilik hotel. Apabila pintu bilik hotel itu dibuka, bau hapak terus menusuk ke hidungku. Aku lihat karpetnya yang berwarna biru  sudah kepam atau kehitam-hitaman. Rasanya sudah tentu baunya datang dari karpet ni. Kami mula tertanya-tanya kenapa bilik macam ni disewa terlalu mahal.

Tak lama kemudian isteriku membuka pintu almari hitam untuk menyangkut pakaian. Sayangnya satu hangerpun tak ada di dalam almari tu. Aircornd memang tak adalah tetapi aku fahamlah kerana tempat ni memang dah sejuk.

Di tepi cermin solek, ada disediakan water heater. Sayang sekali tiada satu pun uncang teh atau kopi yang disediakan di situ seperti bilik hotel-hotel lain yang pernah aku sewa sebelum ini. Peliklah aku bilik macam ni boleh di sewa sampai rm185 semalaman.

Bilik airnya juga padaku biasa saja, cantik lagi bilik air rumah teres aku di Temerloh Jaya. Tekanan air paipnya juga perlahan, tak puas langsung mandi dengan air meleleh macam ni.

Anak aku yang berumur 11 tahun pada mulanya riang sekali apabila mengetahui akan tidur di hotel terus menjadi mati kutu apabila masuk ke bilik hotel ni. Dia kata tak pernah lagi jumpa hotel yang teruk macam ni. Sampaikan sebelum dia berbaring di tilam,  dia mengibas-ngibaskan dahulu tilam dan bantal di situ dengan kain. Dia berasa kurang yakin akan kebersihannya setelah melihat dan mengalami sendiri keadaan di bilik hotel ni.

Pada malam tu, anak aku tidur sekatil bersama wannya. Manakala aku dan isteri pula tidur di katil yang satu lagi. Oleh kerana bau hapak yang menusuk di dalam bilik ni, aku dan isteri juga berasa was-was akan kebersihan cadar dan tilamnya. Rasanya kalau seperti inilah keadaannya, kadar sewa sepatutnya tidak lebih daripada rm60 sahaja.

Pagi esoknya, awal-awal lagi kami bangun tidur kerana tak sabar-sabar lagi nak meninggalkan bilik hotel ni. Selepas berkemas, kami terus menuju ke dewan makan hotel tersebut untuk bersarapan. Aku tertanya-tanya apakah menu sarapan pagi yang disediakan oleh hotel ni. Rasanya tentu ada makanan yang istimewa berbanding dengan hotel lain sesuai dengan kawasan ni yang terkenal dengan sayur-sayuran dan strawberrynya.

Namun apa yang aku sangkakan juga meleset sama sekali apabila menu yang disediakan hanya roti bakar, nasi goreng, bihun goreng dan ada lagilah dua tiga jenis yang padaku bukan sahaja menu biasa tetapi tak sedap pula tu. Memang hampehlah hotel ni. Nak kaya, kayalah tetapi janganlah sampai nak menipu orang.

Sebenarnya aku ni bukan suka mengutuk tetapi yang ini aku rasa elok dikutuklah supaya orang lain jangan tersilap pilih hotel macam aku. Persoalannya sekarang,  adakah harga sewaan bilik hotel di malaysia ini mempunyai standard tertentu untuk menentukan keseragaman sewaan bilik mengikut gred bilik hotel, atau tuan punya hotel bebas mengenakan sewaan sebebas-bebasnya tanpa kawalan 


 Aku sampai terlupa nak ambil gambar Hotel The Cool Point ni sebab menyampah sangat. Gambar ni aku jumpa masa rayau-rayau kat google. Inilah gambar di belakang hotel ni.

1 ulasan:

  1. salam..

    mmg x patutlah kalo gitu nye rege tp langsung tak de kemudahan yg memuaskan..koi mmg bercadang nak ke cameron ni cume mase te lah,dgn entry aok yg spt ini mengenai hotel cool poit ni maka koi tidak akan sekali ke situ melainkan terpakse.

    bagus jugek aok cerite gini weh,mudahan nt xde lg yg tertipu pleh pihak yg hanye mementingakn keuntungan shj.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular

Mohlah jengok!

  • KAMPUNG Tanjung Besar yang berada di dalam Mukim Tanjung Besar dan di bawah Dun Benta mempunyai 1,010 penduduk. Kawasan kampung itu terletak kira-kira 45...
  • Takde cerita yang menarik pun nak dikongsi kat sini. Cuma hari ni entah kenapa tetiba hati rasa resah & gundah . Tak tahu nak buat apa tu yang updat...
  • Assalamualaikum kaum keluarga dan para sahabat, Silalah muat turun "Sejarah Kedah" oleh Haji Buyong Adil terbitan DBP tahun 1980 di sini. https://drive.go...
  • Selamat tahun baru 2017. Semoga tahun 2017 ini akan membawa kejayaan kepada kita semua .
  • Pohpalehh.... Melantung baunye. Dah bubuh bagei gaye dak Awang. Tak amboh ilang jugek. Sabun cak kapok te dah pipih sentei dak Awang ghate ke seme badan ny...
  • Alhamdulillah hari ini dah masuk beberapa bulan aku bayar bulanan untuk rumah tu, walaupun macam berat nak bayar sebab rumah belum siap, tapi tanggungjawab...
  • Akademi Silat merupakan sebuah program realiti yang julung kali diterbitkan oleh TV AlHijrah pada tahun 2016 untuk menarik minat generasi muda mempelajari ...
  • Makmur Guesthouse turut menyediakan bilik-bilik untuk disewa. Bilik-bilik ini terletak di kawasan rumah pemilik. Lokasi Makmur Rooms adalah di Kampung Ba...
  • Harga Terbaru Tiket Tambang Bas 1 April 2015 Semua barang naik, harap gaji pun akan naik jugak ah...hahaha..doa banyak - banyak k...
  • Assalamualaikum Salam Dari Raja Beloot Saje nak bagitau yang aku... MASIH HIDUP LAGI Hahahahahahahahahahaha
  • *https://www.youtube.com/watch?v=IbldsUPVveo&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHwA&index=5* https://www.youtube.com/watch?v=MzqNnxmdTGk&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHw...
  • Assalamualaikum.. Saya rasa terpanggil untuk berkongsi sesuatu di sini tentang suami saya seorang penghidap "migrain" ...Saya tak pasti ,sejak bila dia mul...
  • Baru-baru ni ramai orang terutamanye yg duduk di Dekroh Bere tersedok kuih bila buletin utama memaparkan berita mengenai pencerobohan kawasan hutan seluas ...
  • 27 - 31 Dis 2012 - percutian musim sejuk. Apa taknya - kesejukan teramat sangat bawah 10 degre C.Sebelum berangkat, saya telah dimaklumkan untuk bersiap se...
  • *6 Disember 2012* *setelah selesai makan tengahari kami sekeluarga menunggu speed boat untuk kembali ke Sibu dan seterusnya kembali ke Semenanjung* * Ting...
  • ِإن يَنصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِن يَخْذُلْكُمْ فَمَن ذَا الَّذِي يَنصُرُكُم مِّن بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُ...
  • Assalamu alaikum. Selamat Hari Raya maaf zahir batin kepada semua kengkawan blogger. InshaAllah panjang umur saya akan kesini lagi. Take care. Pegi open h...
  • *KEBUN HAYAT* *menanam budi* *sekebun hayat* *tumbuh harapnya* *mekar kasih.* *menyiram kasih* *sekebun hayat* *mekar budinya* *seluas sayang.* *menuai ci...
  • بسم الله الرحمن الرحيم Al ikhlas Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; be...
  • Air hujan yang bersih dan segar akan mengalir ke sungai-sungai yang jauhnya berbatu-batu sebelum ia berkumpul dalam empangan di mana ia akan dirawat dan...
  • Untuk panduan yang pertama malam ni saya nak beri panduan berkenaan bagaimana ingin setting shoutmix agar masa yang tertera sama dengan jam yang ada di Mal...
  • Jumaat yang lepas, CP berpeluang menonton Teater Natrah Musim Kedua di Istana Budaya.. Sedikit sinopsis teater tersebut seperti di bawah: *Teater Natrah...
  • *...orang senang tambah-tambah senang ......(isi tempat kosong)* Kad Kredit 1. Pakai dulu bayar kemudian 2. Lambat Bayar Kena late charge dan kena intere...
  • *Boya* Korang kenal boya? Sejenis pengangkutan air yang digunakan untuk menyeberang sungai. Rupanya seperti sampan bersaiz besar dan diperbuar dari kelul...
  • Letter from India My dear Bala, I am in a well here and hoping you are also in a well there. I'm writing this letter slowly, because I know you cannot r...
  • Sumber: Malaysian Fishing Net Teman pernah kena usik masa kat Sungai Tekam, tempatnya selepas jambatan kedua Tasik Banding akan sampai ke simpang RPS Banun...
  • *Pemilihan besi untuk dibakar, untuk dibuat mata parang, perlu teliti. Antara yang aku sukai ialah papan chain saw. Ia perlu dbelah, dipotong ke bentuk yan...