Citam!!! Pergi mu satu kehilangan.

Meoww.. meowww... meowww.. boleh dikatakan setiap pagi aku mendengar suara itu. Suara itu datangnya daripada Si Citam, kucing peliharaan ku yang aku pelihara sejak ia baru lahir lagi. Pada waktu itu seperti kebiasaannya pada hari cuti sekolah, aku akan keluar ke gerai untuk membeli sarapan. Semasa aku menghampiri rak kasut, tiba-tiba seekor kucing berwarna putih melompat keluar dari belakang rak kasut tersebut. Selepas diperhati, rupanya dinding belakang rak kasut tersebut telah terkopak. Patutlah ada kucing berselindung di sini.

Aku lihat di situ juga ada beberapa ekor anak kucing. Kucing beranak rupanya. Aku membiarkan anak-anak kucing itu di situ dengan harapan ibunya akan kembali mengambil anak-anaknya. Dinding belakang rak kasut kasut yang terkopak itu sengaja ku biarkan supaya ibunya dapat menyusu atau mengambil anak-anaknya berpindah ke tempat yang lebih selamat. Aku juga berharap begitu kerana aku perlu membaiki rak kasut itu supaya ia terus boleh digunakan.

Pada tengaharinya, aku pergi melihat semula anak-anak kucing di rak kasut tersebut. Eh dah tinggal seekor je... Emm, ibunya tengah memindahkan anak-anaknya ni. Biarkanlah, nanti takut pula ibu kucing tu nak ambil seekor lagi anaknya ni. Aku terus masuk semula ke dalam rumah sambil berlidung di sebalik pintu cermin selisih untuk memerhati ibu kucing yang mungkin sekejap lagi akan datang mengambil seekor lagi anaknya itu. Namun hampir 5 minit menunggu, ibunya tak juga muncul-muncul. Dek kerana jemu menyebabkan aku membiarkan sahaja kucing itu lantas membuat kerja-kerja lain.    

Selepas Asar, anak kucing itu masih di situ. Dia mula bising, mungkin kerana kehausan dan kelaparan kerana tidak dijengok ibunya. Apasal ibu kucing ni. Anak lain diambil, yang ini ditinggalnya pula. Aku mencubit tengkok anak kucing itu untuk dipindah ke dalam kotak. Aku cuba menitiskan beberapa titis air putih untuk menghilangkan dahaganya. Kemudian aku mengeluarkan semua kasut di dalam rak kasut itu kerana aku akan menterbalikkan rak kasut ini untuk membetulkan dinding belakangnya semula.

Sementara itu, anak kucing itu terus mengeow-ngeow. Anak aku pula sudah beberapa kali memujukku agar mengambil sahaja anak kucing ini untuk dipelihara. Akhirnya aku setuju setelah memikirkan kemungkinan anak kucing ini telah ditinggalkan oleh ibunya. Aku menyuruh anakku membuat susu.

Keesokan harinya, anak kucing ini cirit-birit kerana meminum susu yang tidak sesuai. Lantas aku membeli susu khas untuk anak kucing di farmasi walaupun dengan harga yang agak mahal. Dan bermula daripada itulah aku memelihara anak kucing itu yang aku namakan Citam. Pelbagai cabaran yang ku tempoh untuk membesarkannya kerana Citam seekor kucing yang mudah dijangkiti penyakit kulit. Walaupun makanannya ku beli daripada makanan yang terbaik tetapi Citam sangat sensitif apabila luka. Kucing jantan biasalah asyik bergaduh je untuk merebut betina. Bukan sedikit duit ku habiskan untuk rawatannya walaupun kadang-kadang ditegur oleh isteriku.

Tapi itu semua telah menjadi kenangan. Kini Citam hilang entah ke mana. Tak pernah dia hilang selama ini. Kemungkinan besar dia dah menemui ajalnya. Dia hilang  semasa aku membawanya balik ke Melaka. Masa itu Citam berkudis di telornya. Dah berminggu aku biarkan dia dirawat disebuah klinik haiwan di Mentakab. Namun kudisnya tak baik sepenuhnya. Sebelum bertolak ke Melaka, aku lihat Citam hanya banyak tidur dan berehat di rumah sahaja. Biasanya Citam suka merayau-rayau diluar. Aku bertolak dari rumah di Temerloh kira-kira pukul 9 malam. Semasa perjalanan tersebut, Citam sering mengeow menyebabkan beberapa kali aku terpaksa berhenti kerana aku fikir Citam nak terberak. Tapi anehnya, bila berhenti.. tak pula dia berak, malah amat takut keluar dari bekasnya.

Setibanya di rumah aku di Melaka, aku terus membiarkan dia keluar kerana mungkin dia dah tidak tertahan menahan berak. Aku lihat dia terus berjalan ke rumah sebelah, manakala aku tidak menunggu lama kerana perlu mengangkat barang-barang. Aku yakin dia akan balik semula nanti kerana sebelum ini pun Citam dah biasa dibiarkan merayau di kawasan tersebut. Namun sangkaan ku meleset. Sampailah waktu aku mahu berangkat ke Temerloh semula, Citam tak muncul-muncul juga.

Dari segi tanggungjawab aku berasa sedikit lega kerana tak perlu lagi memikirkan pasal Citam tetapi sebenarnya aku berasa satu kehilangan tanpa kehadiran Citam dalam hidup keluarga kami.  

          
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mohlah ikut aku!

Catatan Popular

Mohlah jengok!

  • Hari ini 23.09.2017 kami bekas pelajar sekolah Sekolah kebangsaan Bandar Jerantut (SKBJ) berkesempatan mengadakan satu majlis perjumpaan bekas pelajar SK...
  • Takde cerita yang menarik pun nak dikongsi kat sini. Cuma hari ni entah kenapa tetiba hati rasa resah & gundah . Tak tahu nak buat apa tu yang updat...
  • Assalamualaikum kaum keluarga dan para sahabat, Silalah muat turun "Sejarah Kedah" oleh Haji Buyong Adil terbitan DBP tahun 1980 di sini. https://drive.go...
  • Selamat tahun baru 2017. Semoga tahun 2017 ini akan membawa kejayaan kepada kita semua .
  • Pohpalehh.... Melantung baunye. Dah bubuh bagei gaye dak Awang. Tak amboh ilang jugek. Sabun cak kapok te dah pipih sentei dak Awang ghate ke seme badan ny...
  • Alhamdulillah hari ini dah masuk beberapa bulan aku bayar bulanan untuk rumah tu, walaupun macam berat nak bayar sebab rumah belum siap, tapi tanggungjawab...
  • Akademi Silat merupakan sebuah program realiti yang julung kali diterbitkan oleh TV AlHijrah pada tahun 2016 untuk menarik minat generasi muda mempelajari ...
  • Makmur Guesthouse turut menyediakan bilik-bilik untuk disewa. Bilik-bilik ini terletak di kawasan rumah pemilik. Lokasi Makmur Rooms adalah di Kampung Ba...
  • Harga Terbaru Tiket Tambang Bas 1 April 2015 Semua barang naik, harap gaji pun akan naik jugak ah...hahaha..doa banyak - banyak k...
  • Assalamualaikum Salam Dari Raja Beloot Saje nak bagitau yang aku... MASIH HIDUP LAGI Hahahahahahahahahahaha
  • *https://www.youtube.com/watch?v=IbldsUPVveo&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHwA&index=5* https://www.youtube.com/watch?v=MzqNnxmdTGk&list=UU4zhKrEaSXjd6pcVgCgGHw...
  • Assalamualaikum.. Saya rasa terpanggil untuk berkongsi sesuatu di sini tentang suami saya seorang penghidap "migrain" ...Saya tak pasti ,sejak bila dia mul...
  • Baru-baru ni ramai orang terutamanye yg duduk di Dekroh Bere tersedok kuih bila buletin utama memaparkan berita mengenai pencerobohan kawasan hutan seluas ...
  • 27 - 31 Dis 2012 - percutian musim sejuk. Apa taknya - kesejukan teramat sangat bawah 10 degre C.Sebelum berangkat, saya telah dimaklumkan untuk bersiap se...
  • *6 Disember 2012* *setelah selesai makan tengahari kami sekeluarga menunggu speed boat untuk kembali ke Sibu dan seterusnya kembali ke Semenanjung* * Ting...
  • ِإن يَنصُرْكُمُ اللَّهُ فَلَا غَالِبَ لَكُمْ ۖ وَإِن يَخْذُلْكُمْ فَمَن ذَا الَّذِي يَنصُرُكُم مِّن بَعْدِهِ ۗ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُ...
  • Assalamu alaikum. Selamat Hari Raya maaf zahir batin kepada semua kengkawan blogger. InshaAllah panjang umur saya akan kesini lagi. Take care. Pegi open h...
  • *KEBUN HAYAT* *menanam budi* *sekebun hayat* *tumbuh harapnya* *mekar kasih.* *menyiram kasih* *sekebun hayat* *mekar budinya* *seluas sayang.* *menuai ci...
  • بسم الله الرحمن الرحيم Al ikhlas Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; be...
  • Air hujan yang bersih dan segar akan mengalir ke sungai-sungai yang jauhnya berbatu-batu sebelum ia berkumpul dalam empangan di mana ia akan dirawat dan...
  • Untuk panduan yang pertama malam ni saya nak beri panduan berkenaan bagaimana ingin setting shoutmix agar masa yang tertera sama dengan jam yang ada di Mal...
  • Jumaat yang lepas, CP berpeluang menonton Teater Natrah Musim Kedua di Istana Budaya.. Sedikit sinopsis teater tersebut seperti di bawah: *Teater Natrah...
  • *...orang senang tambah-tambah senang ......(isi tempat kosong)* Kad Kredit 1. Pakai dulu bayar kemudian 2. Lambat Bayar Kena late charge dan kena intere...
  • *Boya* Korang kenal boya? Sejenis pengangkutan air yang digunakan untuk menyeberang sungai. Rupanya seperti sampan bersaiz besar dan diperbuar dari kelul...
  • Letter from India My dear Bala, I am in a well here and hoping you are also in a well there. I'm writing this letter slowly, because I know you cannot r...
  • Sumber: Malaysian Fishing Net Teman pernah kena usik masa kat Sungai Tekam, tempatnya selepas jambatan kedua Tasik Banding akan sampai ke simpang RPS Banun...
  • *Pemilihan besi untuk dibakar, untuk dibuat mata parang, perlu teliti. Antara yang aku sukai ialah papan chain saw. Ia perlu dbelah, dipotong ke bentuk yan...